ANALISA SISTEM PENGELOLAAN LINGKUNGAN

November 20, 2017 | Author: Intan Hartono | Category: N/A
Share Embed


Deskripsi Singkat

ANALISA SISTEM PENGELOLAAN LINGKUNGAN Idris Maxdoni Kamil (Dept.Teknik Lingkungan, FTSL-ITB)

UMUM Dalam kehidupan sehari-hari kita sering menghadapi situasi dimana kita harus mengambil keputusan karena keterbatasan sumberdaya yang tersedia. Karena interaksi antara satu aspek dengan aspek lainnya begitu komplesk maka diperlukan alat/metoda yang dapat digunakan untuk mengambil keputusan yang terbaik dari alternatif yang ada. Penggunaan metoda ini untuk mengambil suatu keputusan disebut ‘analisa sistem’ (Systems Analysis). Untuk memahami lebih lanjut masalah ini digunakan contoh berikut ini. Contoh 1. Sebuah pabrik permen memiliki persediaan 130 kg. permen coklat yang dilapisi rasa ‘cherries’ dan 170 kg. permen yang dilapisi rasa mentol. Pemilik memutuskan untuk menjualnya dalam dua paket yang berisikan campuran yang berbeda. Satu paket campuran berikan setengah ‘cherries’ dan setengah mentol yang akan dijual dengan harga Rp. 20/kg. Campuran yang lainnya berisikan 1/3 ‘cherries’ dan 2/3 mentol yang akan dijual seharga Rp. 12.50/kg. Berapa kilogram untuk setiap campuran yang harus disediakan pabrik untuk mendapatkan hasil penjualan yang maksimum. Pertama kita harus memformulasi masalah ini dalam bentuk matematis. Paket campuran pertama disebut campuran A, dan x1 adalah jumlah campuran ini yang harus disediakan (kg). Mari kita sebut campuran kedua (1/3 cherries dan 2/3 mentol) disebut campuran B, dan x2 jumlah campuran yang harus disediakan (kg). Karena campuran A dijual seharga Rp. 20/kg dan campuran B dijual seharga Rp. 12.5/kg. Jika total pendapatan dinyatakan dalam z, maka formulasi matematisnya adalah: Carilah harga x1 dan x2 yang dapat memaksimumkan Z = 20 x1 + 12,5 x2 Dengan kendala: IMK 2010

1

½ x1 + 1/3 x2 < 130 ½ x1 + 2/3 x2 < 170 x1 < 0 x2 < 0

Contoh 2. Tinjaulah sebuah sistem yang terdiri dari sebuah unit pabrik dan sebuah instalasi pengolahan air limbah (IPAL) yang dimiliki sebuah industri (Gambar 1). Industrinya menghasilkan produk akhir yang dijual seharga Rp. 10000. Namun, untuk menghasil sebuah produk diperlukan biaya Rp. 3000 per unit. Didalam proses di pabrik, 2 unit buangan dihasilkan untuk setiap 1 unit produk. Selain harus memutuskan berapa banyak produk yang harus dihasilkan, pimpinan pabrik juga harus memutuskan berapa banyak air limbah yang tidak diolah dapat dibuang ke sungai sehingga total keuntungan bersih kepada pemilik dapat maksimum dan persyaratan kualitas air sungai dapat dipenuhi. IPAL mempunyai kapasitas maksimum 10 unit buangan dengan efisiensi pemisahan 80% pada biaya pengolahan Rp. 600/unit buangan. Selain itu ada pajak buangan yang harus diserahkan kepada pengelola sungai (besarnya Rp. 2000 per/unit buangan yang dibuang ke sungai). BEPEDALDA sudah menetapkan bahwa pabrik diizinkan membuang limbahnya ke sungai maksimum 4 unit buangan.

Gambar 1. Skematik Diagram Sistem IPAL Pabrik (Mays dan Tung, 1992). IMK 2010

2

MODEL OPTIMISASI Masalah optimisasi dapat diformulasikan dalam kerangka umum yang dinyatakan dalam variabel keputusan (x) dengan fungsi tujuan (objective function): Optimumkan (Max/Min) f(x) dengan kendala g(x) = 0 dan kendala batas bagi varibel keputusan 0 0 IMK 2010

7

(a) Perlihatkan secara jelas daerah feasibel untuk kendala-kdendal ini dalam sebuah grafik (b) Tandai titik-titik ekstrem (c) Jika x1 > 0 digunakan, tunjukkan daerah feasibel dan beri tanda titik-titik ekstrem.

3. Dengan cara grafis, tentukan lokasi solusi optimum. Maksimumkan: z = 3x1 + 2x2 2x1 + 4x2 < 21 5x1 + 3x2 < 18 x1 > 0 x2 > 0 (a) Perlihatkan secara jelas daerah feasibel

(b) Tentukan besaran dan lokasi titik optimum (c) Beri tanda kendala aktif dan tidak aktif 4. Dengan cara grafis, tentukan solusi optimum:

Maksimumkan: z = 5x1 - 2x2 x1 - 2x2 < 0 2x1 + x2 < 9 -3x1 + 2x2 = 3 x1 tidak terbatas dengan tanda x2 > 0 (a) Perlihatkan secara jelas daerah feasibel

(b) Tentukan besaran dan lokasi titik optimum (c) Beri tanda kendala aktif dan tidak aktif 5. Maksimumkan: z = 3x1 + x2 2x1 + 2x2 < 9 2x1 - 4x2 = 6 x1 > 0 IMK 2010

8

x2 > 0 (a) Perlihatkan secara jelas daerah feasibel

(b) Dengan cara grafik cari lokasi titik optimum (c) Jika batasan ‘nonnegative’ terhadap x2 (misalnya x2 > 0) dibuang, tentukan pengaruhnya terhadap titik optimal z 6. Maksimumkan: z = 2x2 x1 < x2

(1)

-x1 + 2x2 < 2

(2)

2x1 + 2x2 = 3

(3)

x1 tidak terbatas dengan tanda x2 > 0 (a) Perlihatkan secara jelas daerah feasibel

(b) Dengan cara grafik cari lokasi titik optimum (c) Beri tanda kendala aktif dan tidak aktif (d) Apa pengaruhnya bila terhadap titik optimum bila kendala Pers. (2) dibuang. Kenapa? 7. Sebuah kontraktor ingin membeli bahan bangunan dari dua sumber pasir dan kerikil. Unit biaya bahan termasuk pengangkutan dari sumber 1 dan 2 masing-masing adalah Rp. 50 dan Rp. 70 per m3. Kontraktor memerlukan 100 m3 campuran. Campuran harus memiliki kandungan minimum 30% pasir. Sumber 1 mengandung 25% pasir, sedangkan sumber 2 mengandung 50% pasir. Fungsi tujuannya adalah meminimumkan fungsi biaya. (a) Gambarkan daerah feasibel (b) Cari titik optimum dengan cara grafis (c) Beri tanda kendala yang aktif dan tidak aktif.

8. Sebuah campuran pasir dan kerikil harus memiliki tidak kurang dari 20% dan tidak lebih dari 30% kerikil. Tanah setempat mengandung 40% kerikil dan 60% pasir. Pasir murni dapat dibeli dan diangkut ke lokasi dengan harga Rp. 50 per m3. Jumlah total campuran yang diperlukan adalah 1000 m3. Tidak ada biaya untuk menggunakan bahan setempat. IMK 2010

9

Tujuannya adalah untuk meminimumkan biaya dengan kendala campuran yang dibutuhkan. (a) Gambarkan daerah feasibel (b) Cari titik optimum dengan cara grafis (c) Beri tanda kendala yang aktif dan tidak aktif.

9. Ada dua ‘supplier’ pipa Sumber

Unit Biaya (Rp./m panjang)

Ketersediaan bahan

1

Rp. 10000

Mak. 100 m

2

Rp. 20000

Tidak terbatas

Pipa yang diperlukan adalah 900 m. Tujuannya adalah meminimumkan total biaya pipa (a) Gambarkan daerah feasibel (b) Cari titik optimum dengan cara grafis (c) Beri tanda kendala yang aktif dan tidak aktif.

10. Sebuah industri memerlukan paling tidak 400 m3/hari lagi air dari yang digunakan sekarang. Fasilitas penyedian air minum yang ada sekarang dapat menyediakan tambahn air sampai 1000 m3/hari. Sebuah sungai terdekat dapat menyediakan tambahan 200 m3/hari. Perusahaan memerlukan kandungan BOD lebih kecil dari 100 mg/L. Air dari sumber air minum dan sungai masing-masing mengandung 50 mg/L dan 200 mg/L BOD. Harga air dari sumber air minum adalah Rp. 1000 /m3 dan dari sungai adalah Rp. 500/m3. Tujuannya adalah untuk meminimumkan biaya tambahan air yang memenuhi persyaratan kualitas air. (a) Gambarkan daerah feasibel (b) Cari titik optimum dengan cara grafis (c) Beri tanda kendala yang aktif dan tidak aktif.

IMK 2010

10

11. Sebuah kota sedang memikirkan untuk mengoperasikan sebuah instalasi daur-ulang (Materials Recovery Facility, MRC) dimana kertas bekas dapat dipisahkan dan dijual seharga p4 = $25 per ton. Kota tersebut menghasilkan 10.000 ton sampah kota (Municipal Solid Waste, MSW) per tahun. Lima puluh persen dari sampah kota adalah kertas bekas yang bisa didaur-ulang. Biaya pelayanan sampah adalah: k MRC Landfill

2 3

Uk, biaya pelayanan ($ per ton) 10 50

Semua biaya pengakutan diasumsikan 0 (nol). Dengan informasi yang diberikan, Apakah anda merekomendasikan penggunaan fasilitas daur ulang (MRC)?

Landfil atau TPA Perumahan Instalasi daur-ulang k=3

k=1

k=2

Kertas

k=4

12. Sebuah instalasi daur-ulang yang dimiliki swasta dapat membeli sampah kota (Municipal Solid Waste, MSW) dari dua kota, lalu memisahkan kerta cetakan dan kertas komputer, kemudian menjualnya. Dari hasil survai rumah tangga dan perdagangan/komersil menunjukkan bahwa komposisi dan pasokan sampahnay sebagai berikut.

IMK 2010

11

k Kota 1 Kota 2

1 2

Kertas Komputer (%) 5 15

Kertas cetak (%) 20 30

Pasokan Sampah (ton/tahun) 10.000 20.000

Perusahaan tersebut akan menawarkan kepada PEMDA harga p = $35 per ton sampah kota (MSW). Perusahaan akan menanda tangani kontrak dengan masing-masing kota untuk menjamin mendapatkan sampah dengan jumlah yang optimum sehingga dapat memaksimumkan keuntungan perusahaan. Perusahaan sedang berusaha mengetahui berapa banyak sampah yang mereka harus beli dari masing-masing kota. Agar tetap beroperasi, berdasarkan analisa yang dilakukan perusahaan harus membeli paling sedikit 1500 ton kertas komputer per tahun. Ketika pasokan kertas cetak menjadi besar, harga yang diperoleh oleh perusahaan akan turun. Untuk mendapatkan harga pasar yang maksimum, perusahaan akan menjual tidak lebih dari 6000 ton kertas cetak per tahun. Berapa banyak kertas cetak yang harus dibeli dari masing-masing kota.

13. Sebuah industri memerlukan paling tidak 400 m3/hari lagi air dari yang digunakan sekarang. Fasilitas penyedian air minum yang ada sekarang dapat menyediakan tambahn air sampai 1000 m3/hari. Sebuah sungai terdekat dapat menyediakan tambahan 200 m3/hari. Perusahaan memerlukan kandungan BOD lebih kecil dari 100 mg/L. Air dari sumber air minum dan sungai masing-masing mengandung 50 mg/L dan 200 mg/L BOD. Harga air dari sumber air minum adalah Rp. 1000 /gal dan dari sungai adalah Rp. 500/gal. Tujuannya adalah untuk meminimumkan biaya tambahan air yang memenuhi persyaratan kualitas air. (a) Definisikan varibel keputusan (control variabel) (b) Formulasikan sebuah model matematis

14. Harga jual (p) sebuah barang adalah Rp. 200/unit, jadi total pendapatan adalah R = 150q. Biaya produksi C adalah fungsi dari tingkat produksi q, C = 100q0.8. Maksimum produksi adalah 50 unit/tahun. Tujuannya adalah untuk memaksimumkan keuntungan tahunan dengan kendala produksi. (a) Definisikan varibel keputusan (control variabel) (b) Formulasikan sebuah model matematis

IMK 2010

12

DAFTAR PUSTAKA Burke III, R., dan J. P. Heaney, 1975, Collective Decision Making in Water Resources, Lexington Books, Lexington. Chaturvedi, M. C., 1987, Water Resources Systems Planning and Management, Tata McGraw-Hill Pub. Co. Ltd., New Delhi Edgar, T. F., dan D. M. Himmelblau, Optimization of Chemical Process, McGraw-Hill, Inc., New York. Fair, G. M., Geyer, J. C., dan D. A. Okun, 1966, Water and Wastewater Engineering, Vol. 1, John Wiley and Sons, New York. Hall, W. A., dan John A. Dracup, 1970, Water Resources Systems Engineering, Tata McGraw-Hill Pub. Co. Ltd., New Delhi. Haith, D. A., 1982, Environmental Systems Optimization, John Wiley & Sons, Inc., New York. Jelen, F. C., dan J. H. Black, 1983, Cost and Optimization, McGraw-Hill, Inc., New York. Mayor, D. C., dan R. L. Lenton, 1979, Applied Water Resources Systems Planning, Printice-Hall Intenaional, Inc., London. Mays, L. W., 1996, Water Resources Handbook, McGraw-Hill, Inc., New York. Mays, L. W., dan Y. Tung, 1992, Hydrosystems Engineering and Management, McGraw-Hill, Inc., New York. Ossenbruggen, P. J., 1994, Fundamental Principles of Systems Analysis and Decision-Making, John Wiley & Sons, Inc., New York. Ossenbruggen, P. J., 1984, Systems Analysis For Civil Engineers, John Wiley & Sons, Inc., New York. Reklaitis, G. V., Ravindran, A., dan K. M. Ragsdell, Engineering Optimization, John Wiley & Sons, Inc., New York. Smith, A. A., Hinton, E., dan R. W. Lewis, 1983, Civil Engineering Systems: Analysis and Design, John Wiley & Sons, Inc., Chichester. Willis, R., dan Finney, B. A., 2004, Environmental Systems Engineering and Economic, Kluwer Academic Pub., Boston.

IMK 2010

13



Deskripsi

ANALISA SISTEM PENGELOLAAN LINGKUNGAN Idris Maxdoni Kamil (Dept.Teknik Lingkungan, FTSL-ITB)

UMUM Dalam kehidupan sehari-hari kita sering menghadapi situasi dimana kita harus mengambil keputusan karena keterbatasan sumberdaya yang tersedia. Karena interaksi antara satu aspek dengan aspek lainnya begitu komplesk maka diperlukan alat/metoda yang dapat digunakan untuk mengambil keputusan yang terbaik dari alternatif yang ada. Penggunaan metoda ini untuk mengambil suatu keputusan disebut ‘analisa sistem’ (Systems Analysis). Untuk memahami lebih lanjut masalah ini digunakan contoh berikut ini. Contoh 1. Sebuah pabrik permen memiliki persediaan 130 kg. permen coklat yang dilapisi rasa ‘cherries’ dan 170 kg. permen yang dilapisi rasa mentol. Pemilik memutuskan untuk menjualnya dalam dua paket yang berisikan campuran yang berbeda. Satu paket campuran berikan setengah ‘cherries’ dan setengah mentol yang akan dijual dengan harga Rp. 20/kg. Campuran yang lainnya berisikan 1/3 ‘cherries’ dan 2/3 mentol yang akan dijual seharga Rp. 12.50/kg. Berapa kilogram untuk setiap campuran yang harus disediakan pabrik untuk mendapatkan hasil penjualan yang maksimum. Pertama kita harus memformulasi masalah ini dalam bentuk matematis. Paket campuran pertama disebut campuran A, dan x1 adalah jumlah campuran ini yang harus disediakan (kg). Mari kita sebut campuran kedua (1/3 cherries dan 2/3 mentol) disebut campuran B, dan x2 jumlah campuran yang harus disediakan (kg). Karena campuran A dijual seharga Rp. 20/kg dan campuran B dijual seharga Rp. 12.5/kg. Jika total pendapatan dinyatakan dalam z, maka formulasi matematisnya adalah: Carilah harga x1 dan x2 yang dapat memaksimumkan Z = 20 x1 + 12,5 x2 Dengan kendala: IMK 2010

1

½ x1 + 1/3 x2 < 130 ½ x1 + 2/3 x2 < 170 x1 < 0 x2 < 0

Contoh 2. Tinjaulah sebuah sistem yang terdiri dari sebuah unit pabrik dan sebuah instalasi pengolahan air limbah (IPAL) yang dimiliki sebuah industri (Gambar 1). Industrinya menghasilkan produk akhir yang dijual seharga Rp. 10000. Namun, untuk menghasil sebuah produk diperlukan biaya Rp. 3000 per unit. Didalam proses di pabrik, 2 unit buangan dihasilkan untuk setiap 1 unit produk. Selain harus memutuskan berapa banyak produk yang harus dihasilkan, pimpinan pabrik juga harus memutuskan berapa banyak air limbah yang tidak diolah dapat dibuang ke sungai sehingga total keuntungan bersih kepada pemilik dapat maksimum dan persyaratan kualitas air sungai dapat dipenuhi. IPAL mempunyai kapasitas maksimum 10 unit buangan dengan efisiensi pemisahan 80% pada biaya pengolahan Rp. 600/unit buangan. Selain itu ada pajak buangan yang harus diserahkan kepada pengelola sungai (besarnya Rp. 2000 per/unit buangan yang dibuang ke sungai). BEPEDALDA sudah menetapkan bahwa pabrik diizinkan membuang limbahnya ke sungai maksimum 4 unit buangan.

Gambar 1. Skematik Diagram Sistem IPAL Pabrik (Mays dan Tung, 1992). IMK 2010

2

MODEL OPTIMISASI Masalah optimisasi dapat diformulasikan dalam kerangka umum yang dinyatakan dalam variabel keputusan (x) dengan fungsi tujuan (objective function): Optimumkan (Max/Min) f(x) dengan kendala g(x) = 0 dan kendala batas bagi varibel keputusan 0 0 IMK 2010

7

(a) Perlihatkan secara jelas daerah feasibel untuk kendala-kdendal ini dalam sebuah grafik (b) Tandai titik-titik ekstrem (c) Jika x1 > 0 digunakan, tunjukkan daerah feasibel dan beri tanda titik-titik ekstrem.

3. Dengan cara grafis, tentukan lokasi solusi optimum. Maksimumkan: z = 3x1 + 2x2 2x1 + 4x2 < 21 5x1 + 3x2 < 18 x1 > 0 x2 > 0 (a) Perlihatkan secara jelas daerah feasibel

(b) Tentukan besaran dan lokasi titik optimum (c) Beri tanda kendala aktif dan tidak aktif 4. Dengan cara grafis, tentukan solusi optimum:

Maksimumkan: z = 5x1 - 2x2 x1 - 2x2 < 0 2x1 + x2 < 9 -3x1 + 2x2 = 3 x1 tidak terbatas dengan tanda x2 > 0 (a) Perlihatkan secara jelas daerah feasibel

(b) Tentukan besaran dan lokasi titik optimum (c) Beri tanda kendala aktif dan tidak aktif 5. Maksimumkan: z = 3x1 + x2 2x1 + 2x2 < 9 2x1 - 4x2 = 6 x1 > 0 IMK 2010

8

x2 > 0 (a) Perlihatkan secara jelas daerah feasibel

(b) Dengan cara grafik cari lokasi titik optimum (c) Jika batasan ‘nonnegative’ terhadap x2 (misalnya x2 > 0) dibuang, tentukan pengaruhnya terhadap titik optimal z 6. Maksimumkan: z = 2x2 x1 < x2

(1)

-x1 + 2x2 < 2

(2)

2x1 + 2x2 = 3

(3)

x1 tidak terbatas dengan tanda x2 > 0 (a) Perlihatkan secara jelas daerah feasibel

(b) Dengan cara grafik cari lokasi titik optimum (c) Beri tanda kendala aktif dan tidak aktif (d) Apa pengaruhnya bila terhadap titik optimum bila kendala Pers. (2) dibuang. Kenapa? 7. Sebuah kontraktor ingin membeli bahan bangunan dari dua sumber pasir dan kerikil. Unit biaya bahan termasuk pengangkutan dari sumber 1 dan 2 masing-masing adalah Rp. 50 dan Rp. 70 per m3. Kontraktor memerlukan 100 m3 campuran. Campuran harus memiliki kandungan minimum 30% pasir. Sumber 1 mengandung 25% pasir, sedangkan sumber 2 mengandung 50% pasir. Fungsi tujuannya adalah meminimumkan fungsi biaya. (a) Gambarkan daerah feasibel (b) Cari titik optimum dengan cara grafis (c) Beri tanda kendala yang aktif dan tidak aktif.

8. Sebuah campuran pasir dan kerikil harus memiliki tidak kurang dari 20% dan tidak lebih dari 30% kerikil. Tanah setempat mengandung 40% kerikil dan 60% pasir. Pasir murni dapat dibeli dan diangkut ke lokasi dengan harga Rp. 50 per m3. Jumlah total campuran yang diperlukan adalah 1000 m3. Tidak ada biaya untuk menggunakan bahan setempat. IMK 2010

9

Tujuannya adalah untuk meminimumkan biaya dengan kendala campuran yang dibutuhkan. (a) Gambarkan daerah feasibel (b) Cari titik optimum dengan cara grafis (c) Beri tanda kendala yang aktif dan tidak aktif.

9. Ada dua ‘supplier’ pipa Sumber

Unit Biaya (Rp./m panjang)

Ketersediaan bahan

1

Rp. 10000

Mak. 100 m

2

Rp. 20000

Tidak terbatas

Pipa yang diperlukan adalah 900 m. Tujuannya adalah meminimumkan total biaya pipa (a) Gambarkan daerah feasibel (b) Cari titik optimum dengan cara grafis (c) Beri tanda kendala yang aktif dan tidak aktif.

10. Sebuah industri memerlukan paling tidak 400 m3/hari lagi air dari yang digunakan sekarang. Fasilitas penyedian air minum yang ada sekarang dapat menyediakan tambahn air sampai 1000 m3/hari. Sebuah sungai terdekat dapat menyediakan tambahan 200 m3/hari. Perusahaan memerlukan kandungan BOD lebih kecil dari 100 mg/L. Air dari sumber air minum dan sungai masing-masing mengandung 50 mg/L dan 200 mg/L BOD. Harga air dari sumber air minum adalah Rp. 1000 /m3 dan dari sungai adalah Rp. 500/m3. Tujuannya adalah untuk meminimumkan biaya tambahan air yang memenuhi persyaratan kualitas air. (a) Gambarkan daerah feasibel (b) Cari titik optimum dengan cara grafis (c) Beri tanda kendala yang aktif dan tidak aktif.

IMK 2010

10

11. Sebuah kota sedang memikirkan untuk mengoperasikan sebuah instalasi daur-ulang (Materials Recovery Facility, MRC) dimana kertas bekas dapat dipisahkan dan dijual seharga p4 = $25 per ton. Kota tersebut menghasilkan 10.000 ton sampah kota (Municipal Solid Waste, MSW) per tahun. Lima puluh persen dari sampah kota adalah kertas bekas yang bisa didaur-ulang. Biaya pelayanan sampah adalah: k MRC Landfill

2 3

Uk, biaya pelayanan ($ per ton) 10 50

Semua biaya pengakutan diasumsikan 0 (nol). Dengan informasi yang diberikan, Apakah anda merekomendasikan penggunaan fasilitas daur ulang (MRC)?

Landfil atau TPA Perumahan Instalasi daur-ulang k=3

k=1

k=2

Kertas

k=4

12. Sebuah instalasi daur-ulang yang dimiliki swasta dapat membeli sampah kota (Municipal Solid Waste, MSW) dari dua kota, lalu memisahkan kerta cetakan dan kertas komputer, kemudian menjualnya. Dari hasil survai rumah tangga dan perdagangan/komersil menunjukkan bahwa komposisi dan pasokan sampahnay sebagai berikut.

IMK 2010

11

k Kota 1 Kota 2

1 2

Kertas Komputer (%) 5 15

Kertas cetak (%) 20 30

Pasokan Sampah (ton/tahun) 10.000 20.000

Perusahaan tersebut akan menawarkan kepada PEMDA harga p = $35 per ton sampah kota (MSW). Perusahaan akan menanda tangani kontrak dengan masing-masing kota untuk menjamin mendapatkan sampah dengan jumlah yang optimum sehingga dapat memaksimumkan keuntungan perusahaan. Perusahaan sedang berusaha mengetahui berapa banyak sampah yang mereka harus beli dari masing-masing kota. Agar tetap beroperasi, berdasarkan analisa yang dilakukan perusahaan harus membeli paling sedikit 1500 ton kertas komputer per tahun. Ketika pasokan kertas cetak menjadi besar, harga yang diperoleh oleh perusahaan akan turun. Untuk mendapatkan harga pasar yang maksimum, perusahaan akan menjual tidak lebih dari 6000 ton kertas cetak per tahun. Berapa banyak kertas cetak yang harus dibeli dari masing-masing kota.

13. Sebuah industri memerlukan paling tidak 400 m3/hari lagi air dari yang digunakan sekarang. Fasilitas penyedian air minum yang ada sekarang dapat menyediakan tambahn air sampai 1000 m3/hari. Sebuah sungai terdekat dapat menyediakan tambahan 200 m3/hari. Perusahaan memerlukan kandungan BOD lebih kecil dari 100 mg/L. Air dari sumber air minum dan sungai masing-masing mengandung 50 mg/L dan 200 mg/L BOD. Harga air dari sumber air minum adalah Rp. 1000 /gal dan dari sungai adalah Rp. 500/gal. Tujuannya adalah untuk meminimumkan biaya tambahan air yang memenuhi persyaratan kualitas air. (a) Definisikan varibel keputusan (control variabel) (b) Formulasikan sebuah model matematis

14. Harga jual (p) sebuah barang adalah Rp. 200/unit, jadi total pendapatan adalah R = 150q. Biaya produksi C adalah fungsi dari tingkat produksi q, C = 100q0.8. Maksimum produksi adalah 50 unit/tahun. Tujuannya adalah untuk memaksimumkan keuntungan tahunan dengan kendala produksi. (a) Definisikan varibel keputusan (control variabel) (b) Formulasikan sebuah model matematis

IMK 2010

12

DAFTAR PUSTAKA Burke III, R., dan J. P. Heaney, 1975, Collective Decision Making in Water Resources, Lexington Books, Lexington. Chaturvedi, M. C., 1987, Water Resources Systems Planning and Management, Tata McGraw-Hill Pub. Co. Ltd., New Delhi Edgar, T. F., dan D. M. Himmelblau, Optimization of Chemical Process, McGraw-Hill, Inc., New York. Fair, G. M., Geyer, J. C., dan D. A. Okun, 1966, Water and Wastewater Engineering, Vol. 1, John Wiley and Sons, New York. Hall, W. A., dan John A. Dracup, 1970, Water Resources Systems Engineering, Tata McGraw-Hill Pub. Co. Ltd., New Delhi. Haith, D. A., 1982, Environmental Systems Optimization, John Wiley & Sons, Inc., New York. Jelen, F. C., dan J. H. Black, 1983, Cost and Optimization, McGraw-Hill, Inc., New York. Mayor, D. C., dan R. L. Lenton, 1979, Applied Water Resources Systems Planning, Printice-Hall Intenaional, Inc., London. Mays, L. W., 1996, Water Resources Handbook, McGraw-Hill, Inc., New York. Mays, L. W., dan Y. Tung, 1992, Hydrosystems Engineering and Management, McGraw-Hill, Inc., New York. Ossenbruggen, P. J., 1994, Fundamental Principles of Systems Analysis and Decision-Making, John Wiley & Sons, Inc., New York. Ossenbruggen, P. J., 1984, Systems Analysis For Civil Engineers, John Wiley & Sons, Inc., New York. Reklaitis, G. V., Ravindran, A., dan K. M. Ragsdell, Engineering Optimization, John Wiley & Sons, Inc., New York. Smith, A. A., Hinton, E., dan R. W. Lewis, 1983, Civil Engineering Systems: Analysis and Design, John Wiley & Sons, Inc., Chichester. Willis, R., dan Finney, B. A., 2004, Environmental Systems Engineering and Economic, Kluwer Academic Pub., Boston.

IMK 2010

13

Lihat lebih banyak...

Komentar

Hak Cipta © 2017 CARIDOKUMEN Inc.