EFEKTIVITAS WAKTU PEMBERIAN Trichoderma harzianum DALAM MENGATASI SERANGAN LAYU Fusarium PADA TANAMAN TOMAT VARIETAS RATNA EFFECTIVENESS OF APPLICATION TIME Trichoderma harzianum TO INHIBIT Fusarium WILT ON TOMATO PLANTS VARIETY RATNA

November 20, 2017 | Author: Alfi Rizca | Category: N/A
Share Embed


Deskripsi Singkat

EFEKTIVITAS WAKTU PEMBERIAN Trichoderma harzianum DALAM MENGATASI SERANGAN LAYU Fusarium PADA TANAMAN TOMAT VARIETAS RATNA

EFFECTIVENESS OF APPLICATION TIME Trichoderma harzianum TO INHIBIT Fusarium WILT ON TOMATO PLANTS VARIETY RATNA

Alfi R. Hardianti, Yuni Sri Rahayu, Mahanani Tri Asri Jurusan Biologi, FMIPA, Universitas Negeri Surabaya Email : [email protected]

ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan pengaruh waktu pemberian T. harzianum dalam mengatasi serangan layu F. oxysporum pada tanaman tomat dan untuk menentukan waktu pemberian T. harzianum yang paling efektif dalam mengatasi serangan layu serta memberikan pertumbuhan terbaik pada tanaman tomat. Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan variasi waktu pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam, pemberian T. harzianum pada saat tanam, dan pemberian T. harzianum pada 7 hari setelah tanam dengan 9 kali ulangan. Pengamatan dilakukan selama masa vegetatif tanaman yaitu 40 hari setelah tanam. Data yang diperoleh berupa persentase kelayuan tanaman, tinggi tanaman, dan berat basah tanaman yang dianalisis dengan ANAVA satu arah dan jika hasil signifikan dilanjutkan uji BNT dengan taraf ketelitian 5%. Data jumlah daun dianalisis secara deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa waktu pemberian T. harzianum memberikan pengaruh terhadap serangan layu Fusarium dan pertumbuhan tanaman tomat. Perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam

1

memberikan hasil paling efektif dalam mengatasi serangan penyakit layu Fusarium dengan persentase kelayuan sebesar 0% dan memberikan pertumbuhan tanaman tomat terbaik dengan rata-rata tinggi tanaman 20 ± 1,57 cm, rata-rata jumlah daun 31 lembar, dan rata-rata berat basah tanaman 2,1 ± 0,17 gram. Kata kunci: waktu pemberian; Trichoderma harzianum; layu Fusarium; tomat varietas Ratna

ABSTRACT This aims of this study were to determine the effect of application time T. harzianum to inhibit wilt attack of F. oxysporum on tomato plants and to determine the most effective of application time T. harzianum in addressing wilt attacks and provide the best growth on tomato plants. This research used Randomized Block Design (RAK) with application time variations of T. harzianum in the 7 days before planting, at planting time, and 7 days after planting with 9 replications. Observations during the vegetative period was 40 days after planting. The data obtained in form of a wilt percentage, plant height, and plant fresh weight were analyzed by one-way ANOVA and if significant, the results followed by LSD 5%. The data number of leaves was analyzed by descriptive. The results showed that the application time of T. harzianum affected against Fusarium wilt and growth of tomato plants. Treatment application T. harzianum in the 7 days before planting provide the most effective results in addressing the Fusarium wilt disease with wilt percentage of 0% and give the best tomato plant growth by an average plant height 20 ± 1.57 cm, the average number of leaves of 31 sheets, and the average wet weight of 2.1 ± 0.17 gram crop. Key word: application time; Trichoderma harzianum; Fusarium wilt; tomato plant variety Ratna

2

PENDAHULUAN Tomat merupakan salah satu hasil hortikultura yang banyak dibutuhkan. Salah satu varietas tomat yang banyak ditanam di dataran rendah adalah varietas Ratna. Keunggulan tanaman ini antara lain berumur pendek, bertipe determinate atau tumbuh pendek sehingga tidak diperlukan ajir sebagai penopang, cocok ditanam di dataran rendah atau medium, dan tahan terhadap layu bakteri (Oktavia, 2004). Salah satu kendala dalam usaha peningkatan produksi tomat adalah serangan jamur patogen yang menyebabkan penyakit layu tanaman. Gejala yang dapat ditunjukkan jika tanaman terserang penyakit layu adalah tanaman tumbuh kerdil, daun menguning, muncul tunas adventif, layu pada daun dan batang, perontokan daun, nekrosis pada tepi daun, dan kematian tanaman (Agrios, 1978). Penyakit ini disebabkan oleh Fusarium oxysporum f.sp. lycopersici. F. oxysporum ialah jamur patogen tular tanah. Jamur ini menyerang tanaman melalui akar, jaringan vaskular, berkembang pada xilem, menghambat pergerakan air dan menyebabkan kelayuan, kemudian menyebabkan tanaman menjadi mati (Mardinus, 2006). Pengendalian menggunakan fungisida kimia memang efektif tetapi untuk menghindari dampak negatifnya seperti resistensi, pencemaran lingkungan, musnahnya musuh alami, dan timbulnya residu fungisida dalam tanaman maka diperlukan cara pengendalian lain yang ramah lingkungan dengan memanfaatkan potensi agens hayati yang salah

satunya

menggunakan cendawan antagonis. Salah satu mikroorganisme fungsional yang dikenal sebagai biofungisida adalah jamur Trichoderma. Trichoderma sp. sebagai organisme pengurai, dapat pula berfungsi sebagai agen hayati dan stimulator pertumbuhan tanaman. Biakan jamur Trichoderma dalam media aplikatif dapat diberikan ke areal pertanaman dan berlaku sebagai biodekomposer, mendekomposisi limbah organik menjadi kompos yang bermutu dan dapat digunakan sebagai biofungisida. Trichoderma sp. dapat menghambat pertumbuhan beberapa jamur penyebab penyakit pada tanaman antara lain, Rigidiforus

3

lignosus, Fusarium oxysporum, Rhizoctonia solani, Sclerotium rolfsii, dan lain sebagainya (Maspary, 2011). Trchoderma harzianum memiliki kemampuan untuk berkembang dengan cepat yaitu 7 hari pada media padat. Setelah konidia T. harzianum diintroduksikan ke tanah, akan tumbuh kecambah konidia di sekitar perakaran tanaman. Seiring dengan laju pertumbuhan yang cepat, maka dalam waktu sekitar tujuh hari daerah perakaran tanaman sudah dikolonisasi (didominasi) oleh T. harzianum. Semakin banyak koloni T. harzianum maka kompetisi dengan jamur patogen pun lebih baik. T. harzianum pun dapat menjadi dekomposer yang dapat memperbaiki struktur tanah, memudahkan pertumbuhan akar tanaman, menahan air, meningkatkan aktivitas biologis mikroorganisme tanah yang menguntungkan (Suheiti, 2010). Pertumbuhan T. harzianum di dalam tanah tidak bisa diprediksikan dikarenakan adanya faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhi pertumbuhan T. harzianum. Kecepatan tumbuh T. harzianum pada cawan petri yang tinggi belum tentu terjadi pada tanah. Petani pada umumnya memberikan T. harzianum pada saat tanam. Hasil yang didapat belum dapat menekan serangan layu Fusarium. Menurut penelitian Alfizar (2011) dengan memberikan T. harzianum pada saat tanam persentase kelayuan masih 45,83%. Oleh karena itu, pengujian waktu pemberian T. harzianum dengan selang waktu 7 hari dilakukan dengan harapan dapat memberikan perbedaan hasil yang dapat digunakan untuk menentukan waktu yang tepat dalam pengaplikasian T. harzianum. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan pengaruh waktu pemberian T. harzianum dalam mengatasi serangan layu F. oxysporum pada tanaman tomat dan untuk menentukan waktu pemberian T. harzianum yang paling efektif dalam mengatasi serangan layu serta memberikan pertumbuhan terbaik pada tanaman tomat.

4

BAHAN DAN METODE Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Oktober sampai Desember 2013, dan bertempat di Unit Pelaksana Teknis Proteksi Pangan dan Hortikultura (UPT PTPH) Pagesangan Surabaya. Bahan yang digunakan adalah benih tomat yang diperoleh dari Laboratorium Agens Hayati UPT PTPH, isolat F. oxysporum Laboratorium Agens Hayati UPT PTPH, isolat T. harzianum Laboratorium Agens Hayati UPT PTPH, gula pasir, kentang, alkohol 70%, agar-agar, akuades, polybag, kapas, tanah, kompos. Langkah kerja dalam penelitian ini meliputi pembuatan media Potato Sukrose Agar (PSA) dan Potato Sukrose Cair (PSC) untuk pertumbuhan jamur dan perbanyakan isolat jamur F. oxysporum dan T. harzianum. Perbanyakan isolat jamur dengan cara memindahkan miselium jamur dari media PSA padat ke media PSA cair dalam erlenmeyer secara aseptik, selanjutnya erlenmeyer tersebut dikocok dengan shaker berkecepatan 70-80 rpm selama 7 hari agar kondisi spora terpisah sempurna. Spora dihitung kerapatannya dengan menggunakan haemositometer dan menentukan konsentrasi serta volume isolat dengan metode pengenceran M1.V1 = M2.V2. Persiapan media tanam dengan mencampur media tanam sebanyak 2 kg yang terdiri atas campuran tanah kebun dan kompos dengan perbandingan 2:1 kemudian mensterilisasi tanah dengan autoklaf pada tekanan 1,4 psi selama 15 menit dan mendinginkannya sampai kering. Benih tomat disemaikan terlebih dahulu pada polybag kecil selama 21 hari (3 minggu). Pengujian dilakukan dengan menginokulasi F. oxyporum 106 konidia/ml sebanyak 20 ml pada media tanam dalam polybag 14 hari sebelum pemindahan semai tomat. Aplikasi T. harzianum 106 konidia/ml sebanyak 20 ml diberikan sesuai dengan perlakuan, yaitu diberikan pada media tanam pada 7 hari sebelum tanam (T1), pada saat tanam (T2), dan pada 7 hari setelah tanam (T3). Penanaman dilakukan dengan menyeleksi tanaman setelah umur

5

persemaian tomat 3 minggu dengan cara memilih tanaman yang memiliki tinggi yang sama dan menanam pada media tanam dalam polybag. Pengamatan dilakukan selama masa vegetatif, yaitu 40 hari setelah tanam. Parameter yang diamati meliputi tingkat efektivitas penghambatan penyakit layu yang ditinjau berdasarkan persentase kelayuan, yang dihitung x 100%, dan

dengan menggunakan rumus:

pertumbuhan tanaman, dengan cara mengukur tinggi tanaman dan menghitung jumlah daun secara berkala tiap 5 hari, serta menimbang berat basah tanaman setelah selesai pengamatan. Perlakuan yang efektif adalah apabila dapat mengatasi serangan layu 100% atau menghasilkan persentase kelayuan 0%. Data yang diperoleh yaitu persentase kelayuan, ditransformasi dengan menggunakan transformasi arcsin kemudian diuji dengan menggunakan Uji ANAVA satu arah dan jika hasil signifikan dilanjutkan dengan Uji BNT dengan taraf ketelitian 5%. Data pertumbuhan tanaman dengan parameter tinggi tanaman dan berat basah diuji dengan menggunakan Uji ANAVA satu arah dan jika hasil signifikan dilanjutkan dengan Uji BNT dengan taraf ketelitian 5%. Data jumlah daun dianalisis secara deskriptif.

6

HASIL

Tabel 1. Hasil pengamatan tanaman tomat dengan berbagai parameter setelah 40 hari setelah tanam. Parameter No.

Perlakuan

Persentase

Tinggi

Jumlah daun

Berat basah

kelayuan (%)

tanaman (cm)

(lembar)

(g)

1.

T1

0c

20,00 ± 1,57a

31

2,10 ± 0,17a

2.

T2

15,87 ± 12,26b

12,98 ± 0,53b

24

1,62 ± 0,08b

3.

T3

71,74 ± 18,66a

8,06 ± 4,6c

10

0,78 ± 0,47c

Keterangan: T1 = pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam T2 = pemberian T. harzianum pada saat tanam T3 = pemberian T. harzianum pada 7 hari setelah tanam Angka yang didampingi oleh huruf yang sama menunjukkan tidak berbeda nyata pada Uji BNT taraf ketelitian 5%

Perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam berbeda nyata dengan perlakuan pemberian T. harzianum pada saat tanam dan perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari setelah tanam. Pelakuan pemberian T. harzianum pada saat tanam berbeda nyata dengan perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam dan perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari setelah tanam, serta perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari setelah tanam berbeda nyata dengan perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam dan perlakuan pemberian T. harzianum pada saat tanam. Persentase kelayuan terkecil yaitu 0% menunjukkan perlakuan yang efektif dalam mengatasi serangan

7

penyakit layu Fusarium didap apat pada perlakuan pemberian T. harzianum pada p 7 hari sebelum tanam (Tabel 1). Pertumbuh uhan tanaman terbaik, yang diukur dengan an parameter tinggi tanaman, jumlah daun, dan berat b basah tanaman, diperoleh pada perlak lakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum um tanam (Gambar 1).

A

B

C

Gambar 1. Morfologi tanama man uji umur 40 hari setelah tanam, A: pembberian T. harzianum pada 7 hari sebel elum tanam, B: pemberian T. harzianum pada pa saat tanam, C: pemberian T. harzi rzianum pada 7 hari setelah tanam.

PEMBAHASAN Hasil penelitian ini m menunjukkan bahwa pemberian T. harzianum um pada saat 7 hari sebelum tanam dapat menekan an persentase kelayuan hingga 0%. Pemberian an T. harzianum pada saat tanam menghasilkan ppersentase kelayuan 15,78%. Persentase kelayuan tertinggi diperoleh dengan perlakuan pemberian p T. harzianum pada saat 7 hari setelah se tanam, yaitu sebesar 71,74%. Tingkat efekt ktivitas dalam menghambat serangan layu Fus usarium dapat dilihat dari persentase kelayuan tanam aman. Perlakuan yang paling efektif dalam meenghambat serangan layu Fusarium pada tanaman an tomat adalah perlakuan yang memiliki persentase p kelayuan paling kecil yaitu perlakuan pemberian p T. harzianum pada saat 7 hari sebelum se tanam yang memiliki persentase kelayuann 0%.

8

Hal ini disebabkan karena terjadinya kompetisi bahan makanan antara F. oxysporum dengan T. harzianum di dalam tanah. Trichoderma harzianum memiliki kemampuan untuk menghancurkan selulosa, zat pati, lignin, dan senyawa-senyawa organik yang mudah larut seperti protein dan gula (Afrizal, 2010) sehingga dapat menggunakan banyak sumber hara untuk pertumbuhannya. Jamur T. harzianum berkembang cepat dalam lingkungan dengan kemampuannya

menggunakan

berbagai

macam

substrat.

Trichoderma

harzianum

menghasilkan antibiotik yang termasuk kelompok furanon yang dapat menghambat pertumbuhan spora dan hifa mikroba patogen, diidentifikasikan dengan rumus kimia 3-2hydoxyprophyl-4-2-hexadienyl-2-5(5H)-furanon. Antibiotik ini menghambat pertumbuhan F. oxysporum pada tanah sehingga menyebabkan jumlah T. harzianum akan lebih banyak dibandingkan dengan F. oxysporum. Pertumbuhan jamur T. harzianum yang cepat di dalam tanah akan mendesak pertumbuhan F. oxysporum pada daerah sekitar akar. Trichoderma harzianum merupakan jamur yang bersifat mikoparasit, artinya jamur ini dapat menghambat pertumbuhan patogen dengan parasitisme. Trichoderma harzianum melilit hifa F. oxysporum dan menghasilkan enzim khitinase yang dapat merombak dinding sel F. oxysporum (Jayakusumah, 2011). Menurut Chet dan Sivan (1989) dalam Wahyudi dkk (2005), dinding sel F. oxysporum terdiri atas heksosamine (16,5%), gula netral (37,9%) dan komponen minor lainnya seperti lemak (4,2%), protein (5,6%), abu (1,4%), residu tak terhidrolisis (25,1%). Ciri khas dinding sel Fusarium adalah adanya kitin dalam jumlah besar. Menurut Chu dan Alexander (1970) dalam Wahyudi dkk (2005), dinding sel F. oxysporum mengandung heteropolisakarida dan protein yang tinggi, sehingga dapat menyebabkan F. oxysporum bersifat rentan terhadap enzim litik seperti kitinase dan β-1,3 glukanase di dalam tanah. Hambatan yang dilakukan T. harzianum terhadap F. oxysporum membuat dominansi T. harzianum pada tanah sehingga pada saat tanam, akar tanaman tidak dapat diinfeksi oleh F.

9

oxysporum karena daerah sekitar perakaran sudah didominasi oleh T. harzianum. Hal tersebut membuat tanaman dapat tumbuh baik dan tidak terserang penyakit layu Fusarium. Perlakuan pemberian T. harzianum pada saat 7 hari sebelum tanam menghasilkan persentase kelayuan 0% yang menunjukkan perlakuan tersebut paling efektif dalam mengatasi serangan layu Fusarium. Pertumbuhan tanaman tomat dilihat dari beberapa parameter di antaranya adalah tinggi tanaman, jumlah daun, dan berat basah tanaman. Hasil terbaik diperoleh dengan perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam, yaitu tinggi tanaman 20,00 cm, jumlah daun 31 lembar, dan berat basah 2,10 g (Tabel 1). Hal tersebut dikarenakan T. harzianum merupakan salah satu jamur yang mampu menguraikan bahan organik tanah seperti N, P, K dan unsur hara lain yang bersenyawa dengan Al, Fe, dan Mn sehingga unsur hara tersebut dapat dimanfaatkan untuk pertumbuhan tanaman (Simanjuntak, 2005). Unsur hara tanaman yang tecukupi tentunya mendukung pertumbuhan tanaman. Unsur N dibutuhkan tumbuhan untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman. Protein dan enzim tersusun atas asam amino yang mengandung nitrogen. Nitrogen juga menyehatkan pertumbuhan daun sehingga proses fotosintesis berjalan baik. Fotosintesis yang berjalan baik akan memberikan pengaruh baik terhadap pertumbuhan tanaman. Fosfor dibutuhkan tanaman untuk pembelahan sel dan pertumbuhan jaringan muda dan akar. Hal ini mutlak diperlukan tumbuhan pada masa vegetatif untuk tumbuh dan berkembang. Kekurangan fosfor dapat menggganggu pertumbuhan tanaman. Kalium sangat penting dalam proses metabolisme tanaman karena sebagai katalisator, kalium juga penting di dalam proses fotosintesis, transpirasi, serta reaksi biokimia pada daun dan titik tumbuh. Pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam dapat menyiapkan hara tanah sehingga pertumbuhan tanaman lebih baik dibanding perlakuan lainnya.

10

SIMPULAN Berdasarkan hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa ada pengaruh waktu pemberian Trichoderma harzianum dalam mengatasi serangan penyakit layu Fusarium pada tanaman tomat dan perlakuan yang menghasilkan efektivitas waktu terbaik dalam mengatasi serangan penyakit layu Fusarium pada tanaman tomat dan memberikan pertumbuhan terbaik adalah pemberian Trichoderma harzianum pada saat 7 hari sebelum tanam.

UCAPAN TERIMA KASIH Ucapan terima kasih disampaikan kepada kepala dan staf Laboratorium Agens Hayati Unit Pelaksana Teknis Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura (UPT PTPH) Pagesangan Surabaya yang telah membantu pelaksanaan penelitian.

DAFTAR PUSTAKA Agrios GN, 1978. Pathology Plant. New York : Academic Press Inc. Afrizal,

2010.

Industri

Kelapa

Sawit.

http://repository.usu.ac.id/bitstream/

123456789/20773/4/Chapter%20II.pdf. Diunduh tanggal 27 April 2013. Alfizar, Marlina, Hasanah, 2011. Upaya Pengendalian Penyakit Layu Fusarium oxysporum Dengan Pemanfaatan Agen Hayati Cendawan FMA dan Trichoderma harzianum. Jurnal Floratek, 6: 8-17. Diunduh tanggal 7 Oktober 2013. Jayakusumah,

2011.

Mycoparasitasi

Trichoderma

pada

Patogen

Pythium.

http://evagrowtiens.wordpress.com/. Diunduh tanggal 27 April 2013. Mardinus, 2006. Jamur Patogenik Tumbuhan. Padang: Andalas UNAND Limau Manis. Maspary,

2011.

Trichoderma

sp.

Sebagai

Pupuk

Biologis

dan

Biofungisida.

http://www.gerbangpertanian.com/2011/02/trichoderma-sp-sebagai-pupukbiologis.html. Diunduh tanggal 13 Februari 2013. 11

Oktavia DS, 2004. Regenerasi Tanaman Tomat ( Lycopersicon esculentum Mill.) Varietas Ratna

Secara

In

Vitro.

http://repository.ipb.ac.id/bitstream/

handle/123456789/3486/A04dso_abstract.pdf?sequence=1.

Diunduh

tanggal

9

September 2013. Simanjuntak D, 2005. Peranan Trichoderma, Mikoriza dan Fosfat Terhadap Tanaman Kedelai

pada

Tanah

Sangat

Masam

(Humitropets).

http://repository.usu.ac.id/bitsream/123456789/15533/1/kptdes2005-%20(5).pdf. Diunduh tanggal 9 September 2013. Suheiti

K,

2010.

Pemanfaatan

Trichokompos

pada

Tanaman

Sayuran.

jambi.litbang.deptan.go.id/ind/images/PDF/trichokompos.pdf+Pemanfaatan+Trichok ompos+pada+Tanaman+Sayuran&cd=1&hl=en&ct=clnk.

Diunduh

tanggal

13

Februari 2013. Wahyudi, Suwahyono, Harsoyo, Mumpuni, Wahyuningsih, 2005. Pengaruh Pemaparan Sinar Gamma Isotop Cobalt-60 Dosis 0,25–1 kGy Terhadap Daya Antagonistik Trichoderma harzianum pada Fusarium oxysporum. Berkala Penelitian Hayati, 10 (2): 143-151. Diunduh tanggal 31 Desember 2013.

12



Deskripsi

EFEKTIVITAS WAKTU PEMBERIAN Trichoderma harzianum DALAM MENGATASI SERANGAN LAYU Fusarium PADA TANAMAN TOMAT VARIETAS RATNA

EFFECTIVENESS OF APPLICATION TIME Trichoderma harzianum TO INHIBIT Fusarium WILT ON TOMATO PLANTS VARIETY RATNA

Alfi R. Hardianti, Yuni Sri Rahayu, Mahanani Tri Asri Jurusan Biologi, FMIPA, Universitas Negeri Surabaya Email : [email protected]

ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan pengaruh waktu pemberian T. harzianum dalam mengatasi serangan layu F. oxysporum pada tanaman tomat dan untuk menentukan waktu pemberian T. harzianum yang paling efektif dalam mengatasi serangan layu serta memberikan pertumbuhan terbaik pada tanaman tomat. Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan variasi waktu pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam, pemberian T. harzianum pada saat tanam, dan pemberian T. harzianum pada 7 hari setelah tanam dengan 9 kali ulangan. Pengamatan dilakukan selama masa vegetatif tanaman yaitu 40 hari setelah tanam. Data yang diperoleh berupa persentase kelayuan tanaman, tinggi tanaman, dan berat basah tanaman yang dianalisis dengan ANAVA satu arah dan jika hasil signifikan dilanjutkan uji BNT dengan taraf ketelitian 5%. Data jumlah daun dianalisis secara deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa waktu pemberian T. harzianum memberikan pengaruh terhadap serangan layu Fusarium dan pertumbuhan tanaman tomat. Perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam

1

memberikan hasil paling efektif dalam mengatasi serangan penyakit layu Fusarium dengan persentase kelayuan sebesar 0% dan memberikan pertumbuhan tanaman tomat terbaik dengan rata-rata tinggi tanaman 20 ± 1,57 cm, rata-rata jumlah daun 31 lembar, dan rata-rata berat basah tanaman 2,1 ± 0,17 gram. Kata kunci: waktu pemberian; Trichoderma harzianum; layu Fusarium; tomat varietas Ratna

ABSTRACT This aims of this study were to determine the effect of application time T. harzianum to inhibit wilt attack of F. oxysporum on tomato plants and to determine the most effective of application time T. harzianum in addressing wilt attacks and provide the best growth on tomato plants. This research used Randomized Block Design (RAK) with application time variations of T. harzianum in the 7 days before planting, at planting time, and 7 days after planting with 9 replications. Observations during the vegetative period was 40 days after planting. The data obtained in form of a wilt percentage, plant height, and plant fresh weight were analyzed by one-way ANOVA and if significant, the results followed by LSD 5%. The data number of leaves was analyzed by descriptive. The results showed that the application time of T. harzianum affected against Fusarium wilt and growth of tomato plants. Treatment application T. harzianum in the 7 days before planting provide the most effective results in addressing the Fusarium wilt disease with wilt percentage of 0% and give the best tomato plant growth by an average plant height 20 ± 1.57 cm, the average number of leaves of 31 sheets, and the average wet weight of 2.1 ± 0.17 gram crop. Key word: application time; Trichoderma harzianum; Fusarium wilt; tomato plant variety Ratna

2

PENDAHULUAN Tomat merupakan salah satu hasil hortikultura yang banyak dibutuhkan. Salah satu varietas tomat yang banyak ditanam di dataran rendah adalah varietas Ratna. Keunggulan tanaman ini antara lain berumur pendek, bertipe determinate atau tumbuh pendek sehingga tidak diperlukan ajir sebagai penopang, cocok ditanam di dataran rendah atau medium, dan tahan terhadap layu bakteri (Oktavia, 2004). Salah satu kendala dalam usaha peningkatan produksi tomat adalah serangan jamur patogen yang menyebabkan penyakit layu tanaman. Gejala yang dapat ditunjukkan jika tanaman terserang penyakit layu adalah tanaman tumbuh kerdil, daun menguning, muncul tunas adventif, layu pada daun dan batang, perontokan daun, nekrosis pada tepi daun, dan kematian tanaman (Agrios, 1978). Penyakit ini disebabkan oleh Fusarium oxysporum f.sp. lycopersici. F. oxysporum ialah jamur patogen tular tanah. Jamur ini menyerang tanaman melalui akar, jaringan vaskular, berkembang pada xilem, menghambat pergerakan air dan menyebabkan kelayuan, kemudian menyebabkan tanaman menjadi mati (Mardinus, 2006). Pengendalian menggunakan fungisida kimia memang efektif tetapi untuk menghindari dampak negatifnya seperti resistensi, pencemaran lingkungan, musnahnya musuh alami, dan timbulnya residu fungisida dalam tanaman maka diperlukan cara pengendalian lain yang ramah lingkungan dengan memanfaatkan potensi agens hayati yang salah

satunya

menggunakan cendawan antagonis. Salah satu mikroorganisme fungsional yang dikenal sebagai biofungisida adalah jamur Trichoderma. Trichoderma sp. sebagai organisme pengurai, dapat pula berfungsi sebagai agen hayati dan stimulator pertumbuhan tanaman. Biakan jamur Trichoderma dalam media aplikatif dapat diberikan ke areal pertanaman dan berlaku sebagai biodekomposer, mendekomposisi limbah organik menjadi kompos yang bermutu dan dapat digunakan sebagai biofungisida. Trichoderma sp. dapat menghambat pertumbuhan beberapa jamur penyebab penyakit pada tanaman antara lain, Rigidiforus

3

lignosus, Fusarium oxysporum, Rhizoctonia solani, Sclerotium rolfsii, dan lain sebagainya (Maspary, 2011). Trchoderma harzianum memiliki kemampuan untuk berkembang dengan cepat yaitu 7 hari pada media padat. Setelah konidia T. harzianum diintroduksikan ke tanah, akan tumbuh kecambah konidia di sekitar perakaran tanaman. Seiring dengan laju pertumbuhan yang cepat, maka dalam waktu sekitar tujuh hari daerah perakaran tanaman sudah dikolonisasi (didominasi) oleh T. harzianum. Semakin banyak koloni T. harzianum maka kompetisi dengan jamur patogen pun lebih baik. T. harzianum pun dapat menjadi dekomposer yang dapat memperbaiki struktur tanah, memudahkan pertumbuhan akar tanaman, menahan air, meningkatkan aktivitas biologis mikroorganisme tanah yang menguntungkan (Suheiti, 2010). Pertumbuhan T. harzianum di dalam tanah tidak bisa diprediksikan dikarenakan adanya faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhi pertumbuhan T. harzianum. Kecepatan tumbuh T. harzianum pada cawan petri yang tinggi belum tentu terjadi pada tanah. Petani pada umumnya memberikan T. harzianum pada saat tanam. Hasil yang didapat belum dapat menekan serangan layu Fusarium. Menurut penelitian Alfizar (2011) dengan memberikan T. harzianum pada saat tanam persentase kelayuan masih 45,83%. Oleh karena itu, pengujian waktu pemberian T. harzianum dengan selang waktu 7 hari dilakukan dengan harapan dapat memberikan perbedaan hasil yang dapat digunakan untuk menentukan waktu yang tepat dalam pengaplikasian T. harzianum. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan pengaruh waktu pemberian T. harzianum dalam mengatasi serangan layu F. oxysporum pada tanaman tomat dan untuk menentukan waktu pemberian T. harzianum yang paling efektif dalam mengatasi serangan layu serta memberikan pertumbuhan terbaik pada tanaman tomat.

4

BAHAN DAN METODE Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Oktober sampai Desember 2013, dan bertempat di Unit Pelaksana Teknis Proteksi Pangan dan Hortikultura (UPT PTPH) Pagesangan Surabaya. Bahan yang digunakan adalah benih tomat yang diperoleh dari Laboratorium Agens Hayati UPT PTPH, isolat F. oxysporum Laboratorium Agens Hayati UPT PTPH, isolat T. harzianum Laboratorium Agens Hayati UPT PTPH, gula pasir, kentang, alkohol 70%, agar-agar, akuades, polybag, kapas, tanah, kompos. Langkah kerja dalam penelitian ini meliputi pembuatan media Potato Sukrose Agar (PSA) dan Potato Sukrose Cair (PSC) untuk pertumbuhan jamur dan perbanyakan isolat jamur F. oxysporum dan T. harzianum. Perbanyakan isolat jamur dengan cara memindahkan miselium jamur dari media PSA padat ke media PSA cair dalam erlenmeyer secara aseptik, selanjutnya erlenmeyer tersebut dikocok dengan shaker berkecepatan 70-80 rpm selama 7 hari agar kondisi spora terpisah sempurna. Spora dihitung kerapatannya dengan menggunakan haemositometer dan menentukan konsentrasi serta volume isolat dengan metode pengenceran M1.V1 = M2.V2. Persiapan media tanam dengan mencampur media tanam sebanyak 2 kg yang terdiri atas campuran tanah kebun dan kompos dengan perbandingan 2:1 kemudian mensterilisasi tanah dengan autoklaf pada tekanan 1,4 psi selama 15 menit dan mendinginkannya sampai kering. Benih tomat disemaikan terlebih dahulu pada polybag kecil selama 21 hari (3 minggu). Pengujian dilakukan dengan menginokulasi F. oxyporum 106 konidia/ml sebanyak 20 ml pada media tanam dalam polybag 14 hari sebelum pemindahan semai tomat. Aplikasi T. harzianum 106 konidia/ml sebanyak 20 ml diberikan sesuai dengan perlakuan, yaitu diberikan pada media tanam pada 7 hari sebelum tanam (T1), pada saat tanam (T2), dan pada 7 hari setelah tanam (T3). Penanaman dilakukan dengan menyeleksi tanaman setelah umur

5

persemaian tomat 3 minggu dengan cara memilih tanaman yang memiliki tinggi yang sama dan menanam pada media tanam dalam polybag. Pengamatan dilakukan selama masa vegetatif, yaitu 40 hari setelah tanam. Parameter yang diamati meliputi tingkat efektivitas penghambatan penyakit layu yang ditinjau berdasarkan persentase kelayuan, yang dihitung x 100%, dan

dengan menggunakan rumus:

pertumbuhan tanaman, dengan cara mengukur tinggi tanaman dan menghitung jumlah daun secara berkala tiap 5 hari, serta menimbang berat basah tanaman setelah selesai pengamatan. Perlakuan yang efektif adalah apabila dapat mengatasi serangan layu 100% atau menghasilkan persentase kelayuan 0%. Data yang diperoleh yaitu persentase kelayuan, ditransformasi dengan menggunakan transformasi arcsin kemudian diuji dengan menggunakan Uji ANAVA satu arah dan jika hasil signifikan dilanjutkan dengan Uji BNT dengan taraf ketelitian 5%. Data pertumbuhan tanaman dengan parameter tinggi tanaman dan berat basah diuji dengan menggunakan Uji ANAVA satu arah dan jika hasil signifikan dilanjutkan dengan Uji BNT dengan taraf ketelitian 5%. Data jumlah daun dianalisis secara deskriptif.

6

HASIL

Tabel 1. Hasil pengamatan tanaman tomat dengan berbagai parameter setelah 40 hari setelah tanam. Parameter No.

Perlakuan

Persentase

Tinggi

Jumlah daun

Berat basah

kelayuan (%)

tanaman (cm)

(lembar)

(g)

1.

T1

0c

20,00 ± 1,57a

31

2,10 ± 0,17a

2.

T2

15,87 ± 12,26b

12,98 ± 0,53b

24

1,62 ± 0,08b

3.

T3

71,74 ± 18,66a

8,06 ± 4,6c

10

0,78 ± 0,47c

Keterangan: T1 = pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam T2 = pemberian T. harzianum pada saat tanam T3 = pemberian T. harzianum pada 7 hari setelah tanam Angka yang didampingi oleh huruf yang sama menunjukkan tidak berbeda nyata pada Uji BNT taraf ketelitian 5%

Perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam berbeda nyata dengan perlakuan pemberian T. harzianum pada saat tanam dan perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari setelah tanam. Pelakuan pemberian T. harzianum pada saat tanam berbeda nyata dengan perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam dan perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari setelah tanam, serta perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari setelah tanam berbeda nyata dengan perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam dan perlakuan pemberian T. harzianum pada saat tanam. Persentase kelayuan terkecil yaitu 0% menunjukkan perlakuan yang efektif dalam mengatasi serangan

7

penyakit layu Fusarium didap apat pada perlakuan pemberian T. harzianum pada p 7 hari sebelum tanam (Tabel 1). Pertumbuh uhan tanaman terbaik, yang diukur dengan an parameter tinggi tanaman, jumlah daun, dan berat b basah tanaman, diperoleh pada perlak lakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum um tanam (Gambar 1).

A

B

C

Gambar 1. Morfologi tanama man uji umur 40 hari setelah tanam, A: pembberian T. harzianum pada 7 hari sebel elum tanam, B: pemberian T. harzianum pada pa saat tanam, C: pemberian T. harzi rzianum pada 7 hari setelah tanam.

PEMBAHASAN Hasil penelitian ini m menunjukkan bahwa pemberian T. harzianum um pada saat 7 hari sebelum tanam dapat menekan an persentase kelayuan hingga 0%. Pemberian an T. harzianum pada saat tanam menghasilkan ppersentase kelayuan 15,78%. Persentase kelayuan tertinggi diperoleh dengan perlakuan pemberian p T. harzianum pada saat 7 hari setelah se tanam, yaitu sebesar 71,74%. Tingkat efekt ktivitas dalam menghambat serangan layu Fus usarium dapat dilihat dari persentase kelayuan tanam aman. Perlakuan yang paling efektif dalam meenghambat serangan layu Fusarium pada tanaman an tomat adalah perlakuan yang memiliki persentase p kelayuan paling kecil yaitu perlakuan pemberian p T. harzianum pada saat 7 hari sebelum se tanam yang memiliki persentase kelayuann 0%.

8

Hal ini disebabkan karena terjadinya kompetisi bahan makanan antara F. oxysporum dengan T. harzianum di dalam tanah. Trichoderma harzianum memiliki kemampuan untuk menghancurkan selulosa, zat pati, lignin, dan senyawa-senyawa organik yang mudah larut seperti protein dan gula (Afrizal, 2010) sehingga dapat menggunakan banyak sumber hara untuk pertumbuhannya. Jamur T. harzianum berkembang cepat dalam lingkungan dengan kemampuannya

menggunakan

berbagai

macam

substrat.

Trichoderma

harzianum

menghasilkan antibiotik yang termasuk kelompok furanon yang dapat menghambat pertumbuhan spora dan hifa mikroba patogen, diidentifikasikan dengan rumus kimia 3-2hydoxyprophyl-4-2-hexadienyl-2-5(5H)-furanon. Antibiotik ini menghambat pertumbuhan F. oxysporum pada tanah sehingga menyebabkan jumlah T. harzianum akan lebih banyak dibandingkan dengan F. oxysporum. Pertumbuhan jamur T. harzianum yang cepat di dalam tanah akan mendesak pertumbuhan F. oxysporum pada daerah sekitar akar. Trichoderma harzianum merupakan jamur yang bersifat mikoparasit, artinya jamur ini dapat menghambat pertumbuhan patogen dengan parasitisme. Trichoderma harzianum melilit hifa F. oxysporum dan menghasilkan enzim khitinase yang dapat merombak dinding sel F. oxysporum (Jayakusumah, 2011). Menurut Chet dan Sivan (1989) dalam Wahyudi dkk (2005), dinding sel F. oxysporum terdiri atas heksosamine (16,5%), gula netral (37,9%) dan komponen minor lainnya seperti lemak (4,2%), protein (5,6%), abu (1,4%), residu tak terhidrolisis (25,1%). Ciri khas dinding sel Fusarium adalah adanya kitin dalam jumlah besar. Menurut Chu dan Alexander (1970) dalam Wahyudi dkk (2005), dinding sel F. oxysporum mengandung heteropolisakarida dan protein yang tinggi, sehingga dapat menyebabkan F. oxysporum bersifat rentan terhadap enzim litik seperti kitinase dan β-1,3 glukanase di dalam tanah. Hambatan yang dilakukan T. harzianum terhadap F. oxysporum membuat dominansi T. harzianum pada tanah sehingga pada saat tanam, akar tanaman tidak dapat diinfeksi oleh F.

9

oxysporum karena daerah sekitar perakaran sudah didominasi oleh T. harzianum. Hal tersebut membuat tanaman dapat tumbuh baik dan tidak terserang penyakit layu Fusarium. Perlakuan pemberian T. harzianum pada saat 7 hari sebelum tanam menghasilkan persentase kelayuan 0% yang menunjukkan perlakuan tersebut paling efektif dalam mengatasi serangan layu Fusarium. Pertumbuhan tanaman tomat dilihat dari beberapa parameter di antaranya adalah tinggi tanaman, jumlah daun, dan berat basah tanaman. Hasil terbaik diperoleh dengan perlakuan pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam, yaitu tinggi tanaman 20,00 cm, jumlah daun 31 lembar, dan berat basah 2,10 g (Tabel 1). Hal tersebut dikarenakan T. harzianum merupakan salah satu jamur yang mampu menguraikan bahan organik tanah seperti N, P, K dan unsur hara lain yang bersenyawa dengan Al, Fe, dan Mn sehingga unsur hara tersebut dapat dimanfaatkan untuk pertumbuhan tanaman (Simanjuntak, 2005). Unsur hara tanaman yang tecukupi tentunya mendukung pertumbuhan tanaman. Unsur N dibutuhkan tumbuhan untuk meningkatkan pertumbuhan tanaman. Protein dan enzim tersusun atas asam amino yang mengandung nitrogen. Nitrogen juga menyehatkan pertumbuhan daun sehingga proses fotosintesis berjalan baik. Fotosintesis yang berjalan baik akan memberikan pengaruh baik terhadap pertumbuhan tanaman. Fosfor dibutuhkan tanaman untuk pembelahan sel dan pertumbuhan jaringan muda dan akar. Hal ini mutlak diperlukan tumbuhan pada masa vegetatif untuk tumbuh dan berkembang. Kekurangan fosfor dapat menggganggu pertumbuhan tanaman. Kalium sangat penting dalam proses metabolisme tanaman karena sebagai katalisator, kalium juga penting di dalam proses fotosintesis, transpirasi, serta reaksi biokimia pada daun dan titik tumbuh. Pemberian T. harzianum pada 7 hari sebelum tanam dapat menyiapkan hara tanah sehingga pertumbuhan tanaman lebih baik dibanding perlakuan lainnya.

10

SIMPULAN Berdasarkan hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa ada pengaruh waktu pemberian Trichoderma harzianum dalam mengatasi serangan penyakit layu Fusarium pada tanaman tomat dan perlakuan yang menghasilkan efektivitas waktu terbaik dalam mengatasi serangan penyakit layu Fusarium pada tanaman tomat dan memberikan pertumbuhan terbaik adalah pemberian Trichoderma harzianum pada saat 7 hari sebelum tanam.

UCAPAN TERIMA KASIH Ucapan terima kasih disampaikan kepada kepala dan staf Laboratorium Agens Hayati Unit Pelaksana Teknis Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura (UPT PTPH) Pagesangan Surabaya yang telah membantu pelaksanaan penelitian.

DAFTAR PUSTAKA Agrios GN, 1978. Pathology Plant. New York : Academic Press Inc. Afrizal,

2010.

Industri

Kelapa

Sawit.

http://repository.usu.ac.id/bitstream/

123456789/20773/4/Chapter%20II.pdf. Diunduh tanggal 27 April 2013. Alfizar, Marlina, Hasanah, 2011. Upaya Pengendalian Penyakit Layu Fusarium oxysporum Dengan Pemanfaatan Agen Hayati Cendawan FMA dan Trichoderma harzianum. Jurnal Floratek, 6: 8-17. Diunduh tanggal 7 Oktober 2013. Jayakusumah,

2011.

Mycoparasitasi

Trichoderma

pada

Patogen

Pythium.

http://evagrowtiens.wordpress.com/. Diunduh tanggal 27 April 2013. Mardinus, 2006. Jamur Patogenik Tumbuhan. Padang: Andalas UNAND Limau Manis. Maspary,

2011.

Trichoderma

sp.

Sebagai

Pupuk

Biologis

dan

Biofungisida.

http://www.gerbangpertanian.com/2011/02/trichoderma-sp-sebagai-pupukbiologis.html. Diunduh tanggal 13 Februari 2013. 11

Oktavia DS, 2004. Regenerasi Tanaman Tomat ( Lycopersicon esculentum Mill.) Varietas Ratna

Secara

In

Vitro.

http://repository.ipb.ac.id/bitstream/

handle/123456789/3486/A04dso_abstract.pdf?sequence=1.

Diunduh

tanggal

9

September 2013. Simanjuntak D, 2005. Peranan Trichoderma, Mikoriza dan Fosfat Terhadap Tanaman Kedelai

pada

Tanah

Sangat

Masam

(Humitropets).

http://repository.usu.ac.id/bitsream/123456789/15533/1/kptdes2005-%20(5).pdf. Diunduh tanggal 9 September 2013. Suheiti

K,

2010.

Pemanfaatan

Trichokompos

pada

Tanaman

Sayuran.

jambi.litbang.deptan.go.id/ind/images/PDF/trichokompos.pdf+Pemanfaatan+Trichok ompos+pada+Tanaman+Sayuran&cd=1&hl=en&ct=clnk.

Diunduh

tanggal

13

Februari 2013. Wahyudi, Suwahyono, Harsoyo, Mumpuni, Wahyuningsih, 2005. Pengaruh Pemaparan Sinar Gamma Isotop Cobalt-60 Dosis 0,25–1 kGy Terhadap Daya Antagonistik Trichoderma harzianum pada Fusarium oxysporum. Berkala Penelitian Hayati, 10 (2): 143-151. Diunduh tanggal 31 Desember 2013.

12

Lihat lebih banyak...

Komentar

We're moving the hosting, the preview may show error, this will be automatically reload again in 15 seconds to resolve this.
Hak Cipta © 2017 CARIDOKUMEN Inc.