MAKALAH AUDIT II MENGENAI AUDIT TERHADAP SIKLUS PENDAPATAN DAN PIUTANG USAHA

December 22, 2017 | Author: Riian Syah | Category: N/A
Share Embed


Deskripsi Singkat

MAKALAH AUDIT II
MENGENAI
AUDIT TERHADAP SIKLUS PENDAPATAN DAN PIUTANG USAHA



















DISUSUN OLEH:
ABDUL SALAM (A1C012003)
LALU ADIYATMA TH (A1C012071)
M. ANWAR IMADUDDIN (A1C212091)
SYAIFIN NIZAR (A1C012141)
ZUL FAHMI (A1C212153)





FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS MATARAM
2014

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, yang telah melimpahkan rahmat, karunia, dan hidayah-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah audit inI yang membahas mengenai "Audit terhadap siklus pendapatan dan piutang usaha".
Dengan penyajian ini diharapkan para pembaca dapat mengetahui tata cara atau prosedur pemeriksaan kas dan bank yang mudah mudahan akan berguna bagi kehidupan para pembaca di waktu yang akan datang.
Akhir kata kami mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang mendukung tugas ini hingga dapat terselesaikan tepat pada waktunya.
Semoga tugas ini bisa memberi manfaat yang optimal kepada para pembaca di waktu yang akan datang.

Mataram, 13 September 2014


Penulis


BAB I
PENDAHULUAN

Latar belakang
Dalam PSAK 23 (Rev 2009) disebutkan: "Pendapatan adalah penghasilan yang timbul selama dalam aktivitas normal perusahaan". Pendapatan dikenal dengan bermacam-macam sebutan yang berbeda seperti: penjualan, penghasilan jasa (fees), bunga, dividen dan royalti.
Dalam PSAK 23, disebutkan:
"Pendapatan diakui bila kemungkinan besar manfaat ekonomi masa depan akan mengalir ke perusahaan dan manfaat ini dapat diukur dengan andal."
PSAK 23 jelas menyebutkan bahwa, pendapatan hanya diakui bila timbul sebagai akibat dari 3 jenis transaksi berikut ini:
1. Penjualan barang – Barang yang dimaksudkan di sini meliputi barang yang diproduksi oleh perusahaan untuk dijual dan barang yang dibeli untuk dijual kembali, seperti barang dagang yang dibeli pengecer atau tanah dan properti lain yang dimiliki untuk dijual kembali.
2. Penjualan jasa – Biasanya terkait dengan kinerja perusahaan atas tugas yang telah disepakati secara kontraktual untuk dilaksanakan selama suatu periode waktu. Jasa tersebut dapat diserahkan dalam satu periode atau lebih dari satu periode. (Catatan: Beberapa kontrak untuk penjualan jasa secara langsung terkait dengan kontrak konstruksi, misalnya kontrak penjualan jasa dari manajer proyek dan arsitek, diatur sesuai dengan persyaratan kontrak konstruksi sebagaimana diatur dalam PSAK 34)
3. Penggunaan aset perusahaan oleh pihak lain – Yang menimbulkan pendapatan dalam bentuk:
bunga yaitu pembebanan untuk penggunaan kas atau setara kas, atau jumlah terutang kepada perusahaan;
royalti yaitu pembebanan untuk penggunaan aset jangka panjang perusahaan, misalnya paten, merek dagang, hak cipta, dan peranti lunak komputer; dan
dividen yaitu distribusi laba kepada pemegang investasi ekuitas sesuai dengan proporsi kepemilikan mereka atas kelompok modal tertentu.
Dalam perusahaan, seperti halnya kas, piutang merupakan akun yang tergolong penting. Karena piutang berkaitan langsung dengan pendapatan atau hasil yang diperoleh atas produk ataupun jasa yang dihasilkan. Secara umum piutang dapat diartikan sebagai ha katas uang, barang dan jasa kepada orang lain. Pada umumnya piutang timbul akibat dari penjualan yang dilakukan perusahaan secara kredit kepada pelanggan.


BAB II
PEMBAHASAN

PRINSIP SIKLUS PENDAPATAN
Siklus pendapatan terdiri dari transaksi penjualan barang atau jasa, baik secara kredit maupun secara tunai, retur penjualan, pencadangan kerugian piuang, dan penghapusan piutang. Dalam transaksi penjualan kredit, jika order dari kostumer telah dipenuhi dengan pengiriman barang atau penyerahan jasa, untuk jangka waktu tertentu perusahaan memiliki piutang kepada kostumernya.
Pendapatan perusahaan dapat berkurang karena barang yang dijual dikembalikan oleh kostumer ke penjual dan pencadangan kerugian akibat tidak tertagihnya piutang usaha. Piutang yang dimiliki oleh perusahaan dapat berkurang karena debitur tidak mampu melunasi utangnya.

Sistem Informasi Akuntansi yang Membentuk Siklus Pendapatan
Siklus pendapatan yang terdiri dari berbagai sistem informasi akuntansi berikut ini:
Sistem penjualan kredit, yang terdiri dari berbagai prosedur berikut ini:
Prosedur order penjualan.
Prosedur persetujuan kredit.
Prosedur pengiriman barang.
Prosedur Penagihan.
Prosedur pencatatan piutang.
Prosedur pencatatan pendapatan penjualan kredit.
Prosedur pencatatan kos produk jadi yang dijual.
Sistem penjualan tunai yang terdiri dari jaringan prosedur berikut ini:
Prosedur order penjualan.
Prosedur penerimaan kas.
prosedur penyerahan barang.
Prosedur pencatatan penerimaan kas.
Prosedur pencatatan penjualan tunai.
Prosedur pencatatan kos produk jadi yang dijual
Sistem retur penjualan, yang terdiri dari prosedur berikut ini;
Prosedur penerimaan barang.
Prosedur pencatatan piutang usaha.
Prosedur pencatatan retur penjualan.
Sistem pencadangan kerugian piutang yang terdiri dari prosedur berikut ini:
Prosedur pembuatan bukti memorial.
Prosedur pencatatan cadangan kerugian piutang.
Sistem penghapusan piutang yang terdiri dari prosedur berikut ini:
Prosedur pembuatan bukti memorial.
Prosedur pencatatan penghapusan piutang.

TUJUAN AUDIT TERHADAP SIKLUS PENDAPATAN

Kelompok Asersi
Tujuan audit terhadap Golongan Transaksi
Tujuan Audit terhadap Saldo Akun
Keberadaan atau keterjadian
Transaksi penjualan kredit dan tunai mencerminkan produk yang diserahkan kepada customer selama periode yang diaudit.
Transaksi adjustment penjualan mencerminkan pengurangan penjualan karena retur penjualan, pencadangan kerugian piutang, dan penghapusan piutang yang diotorisasi selama periode yang diaudit.
Piutang usaha mencerminkan jumlah yang terutang oleh costumer yang ada pada tanggal neraca.
Kelengkapan
Semua transaksi penjualan dan adjustment terhadap penjualan yang terjadi selama periode yang diaudit telah dicatat.
Piutang usaha mencakup semua klaim kepada costumer pada tanggal neraca.
Hak dan kewajiban
Entitas memiliki hak atas piutang usaha dan kas sebagai hasil dari transaksi dalam siklus pendapatan.
Piutang usaha pada tanggal neraca mencerminkan klaim resmi entitas kepada costumer.
Penilaian atau alokasi
Semua transaksi penjualan dan adjustment penjualan telah dicatat dalam jurnal, diringkas, dan diposting ke dalam akun dengan benar.
Piutang usaha mencerminkan klaim yang baik pada tanggal neraca dan sesuai dengan jumlah buku pembatu piutang.
Cadangan kerugian piutang mencerminkan estimasi yang masuk akal beda antara jumlah piutang bruto dengan nilai piutang usaha bersih yang dapat direalisasikan.
Penyajian dan pengunkapane
Rincian transaksi penjualan dan adjustment penjualan mendukung penyajian angka penjualan dan piutang usaha dalam laporan keuangan, baik klasifikasinya maupun pengungkapannya.
Piutand usaha diidentifikasi dan diklasifikasi dengan semestinya dalam neraca.
Pengungkapan memadai telah dibuat berkaitan dengan piutang usaha yang digadaikan atau dianjakkan.

Surat pengakuan (acknowledgment copy). Dokumen ini dikirim oleh fungsi penjualan kepa costumer untuk memberi tahu bahwa ordernya telah diterima dan dalam proses pengiriman. Surat muat (bill of lading). Tembusan surat muat ini merupakan dokumen yang digunakan sebagai bukti penyerahan barang dari perusahaan kepada perusahaan angkutan umum. Slip pembungkus (packing slip). Dokumen ini ditempelkan pada pembungkus barang untuk memudahkan fungsi penerimaan customer mengidentifikasi barang-barang yang diterimanya. Tembusan gudang (warehouse copy). Merupakan tembusan surat order pengiriman yang dikirim ke fungsi gudang untuk menyiapkan jennis barang dengan jumlah seperti yang tercantum di dalamnya. Arsip pengewasan pengiriman (saless order follow- up copy). Merupakan tembusan surat order pengiriman yang diarsipkan oleh fungsi penjualan menurut tanggal pengiriman yang dijanjikan. Arsip indeks silang (cross-index file copy). Merupakan tembusan surat order pengiriman yang diarsipkan secara alfabetik menurut nama costumer untuk memudahkan menjawab pertanyaan-pertanyaan dari costumer.
Faktur penjualan merupakan dokumen yang dipakai sebagai dasar untuk mencatat timbulnya piutang. Berbagai tembusan faktur penjualan terdiri dari:
Faktur penjualan (customer's copies)
Dokumen ini merupakan lembar pertama yang dikirim kepada customer.
Tembusan piutang (account receivable copy)
Merupakan tembusan faktur penjualan yang dikirim ke fungsi pencatat piutang sebagai dasar untuk mencatat piutang dalam buku pembantu piutang.
Tembusan jurnal penjualan (sale journal copy)
Merupakan tembusan yang dikirim ke fungsi akuntansi umum sebagai dasar untuk mencatat transaksi penjualan ke dalam jurnal penjualan.
Tembusan analisis (analyis copy)
Merupakan tembusan yang dikirim ke fungsi akuntansi biaya sebagai dasar untuk menghitung kos produk yang dijual yang dicatat dalam buku pembantu sadiaan, untuk analisis, dan untuk perhitungan komisi wiraniaga.
Tembusan wiraniaga (salesperson copy)
Dikirim kepada wiraniaga untuk memberitahu bahwa order dari costumer yang lewat di tangannya telah dipenuhi sehingga memungkinkannya menghitung komisi penjualan yang menjadi haknya.











Catatan Akuntansi
Catatan akuntansi yang digunakan dalam sistem penjualan kredit adalah:jurnal penjualan, jurnal umum, buku pembantu piutang, buku pembantu sediaan, dan buku besar.
Jurnal penjualan. Dalam transaksi penjualan kredit, catatan ini digunakan untuk mencatat transaksi penjualan kredit berdasarkan dokumen sumber faktur penjualan. Jurnalnya yaitu:
Piutang Usaha xx
Pendapatan Penjualan xx
Jurnal umum. Dalam transaksi penjualan kredit, catatan ini digunakan untuk mencatat kos produk yang dijual berdsarkan dokumen bukti memorial. Jurnalnya yaitu:
Kos Produk yang Dijual xx
Sediaan Produk Jadi xx
Buku pembantu piutang. Dalam transaksi penjualan kredit, catatan ini berfungsi sebagai buku pembantu yang digunakan untuk mencatat bertambahnya piutang kepada debitur tertentu berdasarkan dokumen sumber faktur penjualan. Buku pembantu sediaan. Dalam transaksi penjualan kredit, catatan ini berfungsi sebagai buku pembantu yang digunakan untuk mencatat kos produk jadi tertentu yang dijual berdasarkandokumen sumber faktur penjualan. Buku besar. Akun buku besar yang terkait dalam siklus pendapatan adalah: piutang usaha, pendapatan penjualan, kos produk yang dijual, dan sediaan produk jadi



Aktivitas Pengendalian dalam Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit
Aktivitas pengendalian yang dapat mencegah dan mendeteksi salah saji dalam transaksi penjualan kredit mencakup:
Penggunaan surat order penjualan yang diotorisasi untuk setiap penjualan.
Fungsi pemberi otorisasi kredit mengecek semua customer baru.
Penentuan bahwa customer berada dalam daftar customer yang telah disetujui.
Pengecekan batas kredit sebelum penjualan kredit dilaksanakan.
Barang dikeluarkan dari gudang hanya atas dasar surat order pengiriman yang telah diotorisasi.
Pengecekan barang yang dikirim dengan surat order pengiriman.
Pemisahan fungsi pengiriman barang dan penjualan barang.
Pembuatan dokumen pengiriman untuk setiap pengiriman barang.
Seiap faktur penjualan harus dilampiri dengan surat order pengiriman yang telah diotorisasi.
Pencocokan faktur penjualan dengan dokumen pengiriman.
Pertanggungjawaban secara periodik dokumen pengiriman.
Pengecekan independen terhadap pemberian harga dalam faktur penjualan.
Setiap pencatatan harus dilandasi dokumen sumber faktur penjualan dan dokumen pendukung yang lengkap.
Pengecekan secara independen posting ke dalam buku pembantu piutang dengan akun control piutang dalam buku besar.
Pertanggungjawaban semua faktur penjualan secara periodic.
Panduan akun dan review terhadap pemberian kode akun.
Pengiriman pernyataan piutang bulanan kepada debitur.
Penggunaan surat order penjualan yang diotorisasi untuk setiap penjualan. Sebagai awal kegiatan penjualan, fungsi penjualan mengisi formulir surat order pengiriman untuk memungkinkan berbagai pihak pemberi otorisasi kredit, fungsi penyimpanan barang, fungsi pengiriman barang, dan fungsi pencatatan penjualan melaksanakan pemenuhan order yang diterima dari customer.
Fungsi pemberi otorisasi kredit mengecek semua customer baru. Semua customer baru harus dicek kelayakannya untuk dapat diberi kredit dengan cara mencari ninformasi yang berkaitan dengan kemampuan dan keandalannya untuk dapat diberi kredit.
Penentuan bahwa customer berada dalam daftar customer yang telah disetujui. Penjualan kredit mengandung resiko tidak tertagihnya piutang. Untuk berada didalam daftar, customer harus memenuhi kriteria tertentu misalnya kemampuan dan keandalan keuangan customer yang ditetapkan fungsi pemberi otorisasi kredit.
Penjualan batas kredit sebelum batas kredit dilaksanakan bagi customer lama, untuk mengurangi resiko tidak tertagihnya piutang, penjualan kredit hanya dapat dilaksanakan jika fungsi pemberi otorisasi kredit telah melakukan pengecekan apakah bats kredit maksimum untuk customer tertentu telah dilampaui.
Barang dikeluarkan dari gudang hanya atas dasar surat order pengiriman yang telah diotorisasi. Fungsi ini hanya dapat melakukan pengeluaran barang jika mendapat perintah dari fungsi penjualan dalam surat order pengiriman barang yang diotorisasi oleh fungsi penjualan tersebut.
Pengecekan barang yang dikirim dengan surat order pengiriman. Kecermatan jenis, spesifikasi, kualitas, dan kuantitas barang yang dikirim kepada customer dapat dijamin dengan melakukan kegiatan pengecekan barang yang dkirim dengan informasi mengenai jenis, spesifikasi, kualitas, dan kuantitas barang sebagaimana yang tercantum dalam surat order pengiriman.
Pemisahan fungsi pengiriman barang dari fungsi penjualan. Dalam transaksi penjualan, fungsi penjualan mempunyai kecenderungan untuk menjual barang sebanyak-banyaknya, yang seringkali mengabaikan dapat ditagih tidaknya piutang yang timbul dari transaksi tersebut. Dengan dipisahkannya fungsi penjualan dari fungsi pemberi otorisasi kredit, risiko tidak tertagihnya pituang dapat dikurangi.
Pembuatan dokumen pengiriman untuk setiap pengiriman barang. Sebagai bukti telah dilaksanakannya pengiriman barang, fungsi pengiriman membubuhkan tanda tangan otorisasi dan cap "sudah dikirim" pada copy surat order pengiriman.
Setiap faktur penjualan harus dilampiri dengan surat order pengiriman yang telah diotorisasi dan dokumen pengiriman. Agar menjadi dokumen sumber yang andal. Dokumen sumber ini harus dilampiri dengan dokumen pendukung: (1) surat order pengiriman yang telah diotorisasi oleh fungsi penjualan dan (2) dokumen pengiriman (berupa copy surat order pengiriman yang telah dibubuhi cap "sudah dikirim" dan tanda tangan fungsi pengiriman serta surat muat).
Pencocokan faktur penjualan dengan dokumen pengiriman. Untuk menjamin kelengkapan informasi yang dicantumkan dalam faktur penjualan, perlu ada aktivitas pencocokan informasi yang dicantumkan dalam faktur penjualan dengan informasi yang tercantum dalam copy surat order pengiriman dan surat muat (bill of lading).
Pertanggungjawaban secara periodik dokumen pengiriman. Untuk menjamin bahwa semua barang yang telah dikirim ke customer telah dibuatkan penagihan melallui pembuatan dan pengiriman faktur penjualan, secara periodik perlu diadakan pertanggungjawaban dokumen pengiriman dengan mencocokkan jumlah barang yang telah dikirim dengan yang telah dibuatkan faktur penjualannya.
Pengecekan independen terhadap pemberian harga dalam faktur penjualan. Kebenaran jumlah piutang yang ditagihkan kepada customer ditagihkan kepada customer dan harga per satuan yang resmi berlaku. Oleh karena itu, untuk menjamin keakuratan jumlah rupiah yang ditagihkan kepada customer, perlu dilakukan pengecekan independen terhadap pemberian harga satuan dalam faktur penjualan.
Setiap pencatatan harus dilandasi dokumen sumber faktur penjualan dan dokumen pendukung yang lengkap. Transaksi penjualan kredit yang diacatat dalam jurnal penjualan dan buku pembantu piutang harus didasarkan pada faktur penjualan yang telah diotorisasi oleh fungsi penagihan dan dilampiri dengan copy surat order pengiriman yang telah diotorisasi oleh fungsi pengiriman dan surat muat (bill of lading) jiika barang dikirimkan kepada customer dengan menggunakan jasa angkutan luar.
Pengecekan secara independen posting ke dalam buku pembantu piutang dengan akun kontrol piutang dalam buku besar. Dalam pencatatan piutang, dokumen sumber yang digunakan sebagai dasar pencatatan piutang adalah faktur penjualan, bukti kas masuk, memo kredit, dan bukti memorial. Data dari dokumen sumber ini dicatat melalui dua jalur : (1) dicatat kedalam jurnal dan kemudian diringkas ke dalam akun control piutang dalam buku besar, (2) dicatat dalam buku pembantu piutang sebagai rincian akun kontrol piutang yang tercantum dalam buku besar. Dengan demikian untuk mengecek ketelitian data akuntansi yang dicatat di akun kontrol piutang di dalam buku besar, aktivitas pengendalian mengharuskan secara periodic diadakan rekonsiliasi antara buku pembantu piutang dengan akun kontrol piutang dalam buku besar.
Pertanggungjawaban semua faktur penjualan secara periodik. Untuk menjamin bahwa semua faktur penjualan yang dibuat selama periode akuntansi tertentu telah dicatat ke dalam jurnal penjualan dan buku pembantu piutang, secara periodik fungsi penagihan harus mempertanggungjawabkan semua faktur penjualan yang dibuat selama periode akuntansi tertentu dan memeriksa apakah semua faktur penjualan tersebut telah dicatat ke dalam catatan akuntansi semestinya.
Panduan akun dan review terhadap pemberian kode akun. Ketersediaan buku panduan kode akun dan review terhadap pemberian kode akun pada saat pembuatan dokumen sumber menjamin keakuratan posting sehingga asersi penyajian dan pengungkapan menjadi andal.
Pengiriman pernyataan piutang bulanan kepada debitur. Aktivitas pengendalian ini diciptakan dengan cara pengecekan secara periodik ketelitian catatan akuntansi yang diselenggarakan oleh perusahaan dengan catatan akuntansi yang diselenggarakan oleh pihak luar yang bebas. Untuk mengecek ketelitian catatan piutang entitas, secara periodik fungsi pencatatan piutang diharuskan membuat pernyataan piutang dan mengirimkannya kepada debitur yang bersangkutan. Dengan cara ini data yagn dicatat dalam buku pembantu piutang dicek ketelitiannya oleh debitur yang bersangkutan, sehingga pengiriman secara periodik pernyataan putang ini akan menjamin ketelitian data akuntansi yang dicatat oleh perusahaan.
Penyusunan Program Audit untuk Pengujian Pengendalian terhadap Transaksi Penjualan Kredit
Berdasarkan daftar prosedur audit yang dapat digunakan oleh auditor untuk melakukan pengujian pengendalian terhadap transaksi penjualan kredit, dapat disusun program audit untuk pengujian pengendalian terhadap transaksi penjualan kredit. Berbagai prosedur audit diklasifikasikan kembali menurut asersi yang dituju: keberadaan atau keterjadian, kelengkapan, dan penilaian atau alokasi.
Penjelasan Program Audit untuk Pengujian Pengendalian terhadap Transaksi Penjualan Kredit
Lakukan pengamatan terhadap prosedur persetujuan penjualan, pengiriman barang, penagihan, dan pengiriman pernyataan piutang. Pengamatan ini ditujukan untuk membuktikan: (1) adanya pemisahan tiga fungsi pokok: fungsi operasi, fungsi penyimpanan, dan fungsi akuntansi dalam penanganan system penjualan kredit, (2) setiap transaksi penjualan kredit dilaksanakan oleh lebih dari unit organisasi sehingga tercipta adanya pengecekan intern dalam setiap pelaksanaan transaksi tersebut. Dalam pengamatan terhadap pelaksanaan transaksi penjualan kredit ini auditor melakukan pengamatan terhadap:
Persetujuan surat order pengiriman yang dilaksanakan oleh fungsi penjualan.
Pengiriman barang yang dilaksanakan oleh fungsi pengiriman barang.
Penagihan customer yang dilaksanakan oleh fungsi.
Pengiriman pernyataan piutang bulanan dan penindaklanjutan keluhan dari customer yang dilaksanakan oleh fungsi pencatatan piutang.

Dalam memeriksa bukti dikirimkannya secara periodik surat pernyataan puitang kepada debitur auditor dapat memperoleh informasi dengan cara:
Memeriksa arsip tembusan surat pernyataan piutang, jika arsip semacam ini diselenggarakan oleh klien.
Memeriksa arsip korespondensi antara klien dengan debiturnya.


Prosedur Audit
Kertas kerja
Tgl. Pelaksanaan
Pelaksana
Keberadaan dan Keterjadian
Lakukan pengamatan terhadap (termasuk pengamatan terhadap pemisahan fungsi):
Persetujuan surat order pengiriman
Pengiriman barang
Penagihan customer
Pengiriman pernyataan piutang bulanan dan penindaklanjutan keluhan dari customer.
Ambil sampel transaksi penjualan dari jurnal penjualan dan lakukan verifikasi terhadap tanggal, nama customer, dan jumlah moneter dan nonmoneter. Lakukan pula pemeriksaan terhadap dokumen pendukung berikut ini:
Faktur penjualan
Laporan pengiriman barang
Surat pengiriman barang yang telah diotorisasi
Kelengkapan
Periksa bukti digunakannya formulir bernomor urut tercetak dan pertanggungjawaban pemakaian formulir tersebut (surat order pengirman, laporan pengiriman barang, faktur penjualan). Periksa secara selintas nomor urut faktur penjualan yang dicatat dalam jurnal penjualan.
Ambil sampel surat order pengiriman yang disetujui dan dilakukan pengusutan ke dokumen dan catatan akuntansi berikut ini:
Laporan pengiriman barang
Faktur penjualan
Pencatatan ke dalam jurnal penjualan

Penilaian atau alokasi
Untuk sampel yang diambil pada langkah ke-2 di atas, periksa bukti adanya:
Persetujua kredit semestinya untuk setiap transaksi penjualan kredit.
Pengecekan independen terhadap pencatuman harga barang dalam faktur penjualan.
Pengecekan independen terhadap keakuratan perhitungan dalam faktur penjualan.
Periksa adanya pengecekan independen terhadap posting ke buku pembantu dan jurnal untuk memperoleh keyakinan bahwa tidak terjadi kekliruan posting jurnal moneter atau akun.




Ambil sampel transaksi penjualan dari jurnal penjualan dan lakukan pemeriksaan terhadap dokumen pendukung. Aktivitas pengendalian yang diperiksa oleh auditor dalam pemeriksaan terhadap faktur penjualan tersebut adalah :
Penggunaan formulir faktur penjualan yang bernomor urut tercetak.
Adanya pertanggungjawaban penggunaan formulir faktur penjualan yang bernomor urut tercetak tersebut.
Tanda tangan atas faktur penjualan dari yang berwenang.
Kesesuaian informasi yang dicantumkan dalam faktur penjualan dengan informasi yang tercantum dalam dokumen pendukungnya (misalnya informasi nama customer, nama dan spesifikasi barang, kuantitas yang dikirmkan, dan susunan barang)
Kelengkapan dokumen pendukung faktur penjualan (surat order pengiriman dan surat muat)
Tanda tangan otorisasi atas dokumen pendukung dari yang berwenang.
Kesesuaian harga jual, syarat penjualan, dan potongan yang tercantum dalam faktur penjualan dengan peraturan yang berlaku mengenai hal tersebut.
Ketelitian pencatatan informasi yang tercantum dalam faktur ke dalam buku pembantu piutang dan jurnal penjualan.


Gambaran Umum Piutang
Piutang adalah tuntutan (claims) terhadap pihak tertentu yang penyelesaiannya diharapkan dalam bentuk Kas selama kegiatan normal perusahaan. Klaim timbul karena berbagai sebab. misalnya penjualan secara kredit, pemberian pinjaman kepada karyawan, porsekot dalam kontrak pembelian, porsekot kepada karyawan, dll.
Piutang usaha timbul karena adanya penyerahan barang atau jasa dalam rangka menjalankan kegiatan usaha normal perusahaan.

Dalam siklus pendapatan seperti yang kita ketahui, transaksi yang mempengaruhi piutang usaha adalah :
Transaksi penjualan kredit barang dan jasa kepada customer
Transaksi retur penjualan
Transaksi penerimaan kas dari debitur
Transaksi penghapusan piutang


PRINSIP AKUNTANSI BERTERIMA UMUM DALAM PENYAJIAN PIUTANG USAHA DI NERACA
Sebelum membahas pengujian substantif terhadap piutang, perlu diketahui terlebih dahulu prinsip akuntansi berterima umum dalam penyajian piutang di neraca berikut ini:
Piutang usaha harus disajikan di neraca sebesar jumlah yang diperkirakan dapat ditagih dari debitur pada tanggal neraca.
Jika perusahaan tidak membentuk cadangan kerugian piutang usaha, harus dicantumkan pengungkapannya di neraca bahwa saldo piutang usaha tersebut adalah jumlah berseih (neto).
Jika piutang usaha bersaldo material pada tanggal neraca, harus disajikan rinciannya di neraca.
Piutang usaha yang bersaldo kredit (terdapat di dalam kartu piutang) pada tanggal neraca harus disajikan dalam kelompok utang lancar.
Jika jumlahnya material, piutang nonusaha harus disajikan terpisah dari piutang usaha.
TUJUAN PENGUJIAN SUBSTANTIF TERHADAP PIUTANG USAHA
Tujuan pengujian substantif terhadap piutang usaha adalah:
Memperoleh keyakinan tentang keandalan caccatan akuntansi yang bersangkutan dengan piutang usaha.
Membuktikan keberadaan piutang usaha dan keterjadian transaksi yang berkaitan dengan piutang usaha yang dicantumkan dineraca.
Membuktikan kelengkapan transaksi yang dicatat dalam cacatan akuntansi dan kelengkapan saldo piutang udsaha yang disajikan dalam neraca.
Membuktikan hak kepemilikan klien atas piutang usaha yang dicantumkan di neraca.
Membuktikan kewajaran penilaian piutang usaha yang dicantumkan di neraca.
Membuktikan kewajaran penyajian dan pengungkapan piutang usaha di neraca.

Prosedur Audit
Kertas Kerja
Pelaksaan
pelaksana
Prosedur audit awal
Lakukan prosedur audit awl atas saldo akun piutang usaha yang akan diuji lebih lanjut
Usut saldo piutang usaha yang tercantum di dalam neraca ke saldo akun piutang usaha yang bersangkutan di dalam buku besar.
Hitung kembali saldo akun piutang usaha di dalam buku besar.
Lakukan review terhadap mutasi luar biasa dalam jumlah dan sumber posting dalam akun piutang usaha dan akun cadangan kerugian piutang usaha.
Usut saldo awal akun piutang usaha dan akun cadangan kerugian piutang usaha ke lertas kerja tahun lalu.
Usut posting pendebitan akun piutang usaha ke dalam jumlah yang bersangkutan.
Lakukan rekonsiliasi akun kontrol piutang usaha dalam buku besar ke dalam buku pembantu piutang.
Prosedur analitik
Lakukan prosedur analitik
Hitung ratio berikut ini:
Tingkat perputaran piutang usaha
Ratio piutang usaha dengan aktiva lancar
Rate of return on sales
Ratio kerugian piutang usaha dengan penjualan kredit
Ratio kerugian piutang usaha dengan jumlah piutang usaha yang sesungguhnya tidak tertagih.
Lakukan analisis hasil prosedur analitik dengan harapan yang didasarkan pada data masa lalu, data industri, jumlah yang dianggarkan, atau data lain.
Pengujian terhadap transaksi rinci
Periksa sampel transaksi piutang yang tercatat ke dokumen yang mendukung timbulnya piutang usaha.
Periksa pendebitan akun piutang usaha ke dokumen pendukung: faktur penjualan, laporan pengiriman barang, dan order penjualan
Periksa pengkreditan akun piutang usaha ke dokumen pendukung: bukti kas masuk, memo kredit untuk retur dan rabat penjualan atau penghapusan piutang
Lakukan verifikasi pisah batas (cutoff) transaksi penjualan dan retur penjualan
Priksa dokumen yang mendukung timbulnya piutang usaha dalam minggu terakhir tahun yang diaudit dan minggu pertama setelah tanggal neraca
Periksa domen yang mendukung berkuranya piutang usaha dalam minggu terakhir tahun yang diaudit dan minggu pertama setelah tanggal neraca
Lakukan verifikasi pisah batas (cutoff) transaksi penerimaan kas.
Lakukan observasi apakah semua kas yang diterima pada hari terakhir tahun yang diaudi telah dimasukkan ke dalam kas di tangan atau setoran dalam perjalanan dan penerimaan kas dalam tahun yang berikutnya tidak dimasukkan dalam penerimaan kas tahun yang diaudit.
Lakukan review terhadap dokumentasi berikut ini: ringkasan transaksi kas harian, copy bukti setor, rekening koran bank beberapa hari sebelum
Pengujian terhadap saldo akun rinci
Lakukan konfirmasipiutang.
Tentukan metode, saat, dan luas konfirmasi yang akan dilaksanakan
Pilih debitur yang akan dikirimi surat konfirmasi dan kirimkan konfirmasi
Untuk konfirmasi positif yang tidak diperoleh jawabannya, laksanakan prosedur alternatif berikut ini:
Periksa dokumen yang mendukung pencatatan penerimaan kas dari debitur yang terjadi setelah tanggal neraca.
Periksa dokumen yang mendukung pendebitan dan pengkreditan akun piutang kepada debitur yang bersangkutan.





Piutang Usaha: yang merupakan akun yang digunakan untuk menampung transaksi timbulnya piutang usaha dari transaksi penjualan kredit, penerimaan kas dari debitur, dan penghapusan piutang usaha.
Piutang Nonusaha: yang terdiri dari akun-akunpiutang kepada karyawan, piutang penjualan saham,piutang klien ansuransi, piutang pengambilan pajak, piutang deviden dan bungadan lain-lain akun piutang yang timbul bukan dari transaksi penjualan barang dan jasa yang dihasilkan oleh perusahaan.
Cadangan Kerugian Piutang Usaha:yang merupakan akun penilai, untuk mengurangi saldo piutang usaha bruto menjadi saldo piutang usaha bersih yang diperkirakan dapat ditagih dari debitur.
Hitung Kembali SaldoAkun Piutang didalam Buku Besar
Untukmemperoleh keyakinan mengenai ketelitian perhitungan saldoakun piutang usaha,auditor menhitung kembali saldoakun Piutang Usaha dan Piutang Nonusaha, dengan cara menambah saldo awal dengan jumlah pendebitan dan menguranginya dengan jumlah pengreditan akun tersebut.
Lakukan Review terhadap mUtasi Luar Biasa dalam Jumlah dan Sumber Posting dalam Akun Piutang Usah dan Akun Cadangan Kerugian Piutang Usaha
Kecurangan dalam transaksi penjualan kredit dan transaksi yang mengurangi piutang usaha (retur penjualan dan penghapusan piutang) dapat ditemukan melalui review atas mutasiluar biasa, baik dalam jumlah maupun sumber posting dalam akun piutang usaha dan akun Cadangan Kerugian Usaha
Usut Saldo Awal Akun Piutang Usahadan Akun Cadangan Kerugian Piutang Usaha Kkertas Kerja Tahun yang Lalu
Sebelum auditormelakukan pengujian terhadap transaksi rinci yang menyangkut Akun Piutang Usaha dan Cadangan Kerugian Piutang,ia perlu memperoleh keyakinan atas kebenaran saldo awal kwdua akun tersebut. Untuk mencapai tujuan ini, auditor melakukan pengusutan saldo awal akun Piutang Usaha dan Akun Cadangan Kerugian Piutang Usaha kekertas kerja tahun lalu. Kertas kerja tahun lalu dapat menyediakan informasi tentang berbagai koreksi yang diajukan oleh auditor dalam audit tahun yang lalu, sehingga auditor dapat mengevaluasi tindak lanjut yang telah ditempuh oleh klien dalam menanggapi koreksi yang diajukan oleh auditor tersebut.
Usut Posting Pendebitan dan Pengkreditan Akun Piutang dalam Jurnal yang Bersangkutan
Pendebitan didalam Akun Piutabg Usah diusut dalam jurnal penjuualan dan penghreditan ke akun tersebut diusut kejurnal penerimaan kas dan jurnal umum.Pendebitan dalam akun Piutang Nonusaha diusut kejurnal pengeluaran kas dan jrnal umum serta pengkreditan keakun tersebut diusut kejurnal penerimaan kas dan jurnal umum. Pengusutan inidilakukan oleh auditor untuk memperoleh keyakinan bahwa mutasi penambahan dan pengurangan piutang usaha berasaldari jurnal-jurnal bersangkutan
Lakukan Rekonsiliasi Akun Kontrol Piutang didalam Buku Besar keBuku Pembantu Piutang yang Bersqangkutan
Saldoakun control (controlling akun)piutang usaha didalam buku besar tersebut kemudian dicocockan dengan jurnal saldo akun pembantu(subsidiary accounts)piutang usaha untuk memperoleh keyakianan bahwa catatan akuntasi klien yang bersangkuatan dengan piutang usaha dapat dipercaya ketelitiannya. Jika piutang nonusaha jumlah material,biasanya klien menyelenggarakan buku pembantu untuk itu .Jika demikian audito menempuh nprosedur rekonsiliasi pula terhadap nonusaha tersebut.
Prosedur Analitika
Pada tahap awal pengujian subtansi terhadap piutang usaha,pengujian analitika dimaksudkan untuk membantuauditor dalam memahami bisnis klien dan dalam menemukan bidang yang memerlukan audit lebih intenbsif. Untuk itu.Auditor melakukan perhitungan berbagai ratoberikut ini
Ratio formal
Tingkat perputan piutang usaha pendapat penjualan bersih =Rerata piutang uasha
Ratio piutang usaha dengan aktif lancer Saldo piutang usaha+Aktif lancer
Rate of return on net seles Laba bersih +Pendapat penjualan bersih
Ratio kerugian piutang usaha Kerugian piutang usaha +Pendapatan penjualan
Dengan pendaptan penjualan
Bersih
Ratio kerugian piutang usaha
Dengan piutang usaha sesungguhnya Kerugian piutang usaha+Piutang yang usaha sesungguhnya tidak tertagih
Tidak tertagih

Ratio yang telah terhitung tersebut kemudian dibandingan dengan harapan auditor ,misalnya ratio tahun lalu ,rerata ratio industry,atau ratio yang dianggarkan. Pembandingan membantu auditor untuk mengungkapkan (1)peristiwa atau transaksi yang tidak biasa,(2)perubahan akuntasi,(3)perubahan usah,(4)fluktuasi acak atau,(5)salah saji,
2. Memeriksa kelengkapan dokumen yang mendukung bukti kas masuk dan memo kredit
3. Memeriksa kesesuain data yang tercantum dalam bukti kas masuk dan memo kredit dan dokumen pendukungnya
4. Memeriksa kebenaran data yang di_posting kedalam akun debitur berdasarkan bukti kas masuk dan memo kredit
5. Memastikan bahwa semua bukti kas masuk dan memo kredit yang disampel telah dicatat sebelah kredit akun debitur
Lakukan Vertifikasi Pisah Batas(Cuffot)Transaksi Penjualan dan Retur Penjualan
Vertifikasi pisah batas dimasukan untuk membuktikan untuk apakah klien menggunakan pisah batas yang konsisten dalam memperhitungkan transaksi penjualan yang termasuk dalam tahunyang diaudit dibandingkan dengan tahun yang disebelumnya .Jika klien tidak menggunakan tanggalpisah batas yang konsisten ,akaibat adalah transaksi penjualan yang seharusnya diakui sebagai pendapat transaksi penjualan tahun yang diaudit dapat diakui oleh klien sebagai pendapatan klien berikutnya. Dengan demikian klien tidak konsisten dalam mengguanakan tanggal pisah batas,perhitungan rugi laba tahun yang audit akan terpengaruh langsung.Oleh karan itu auditor melakuakan pemeriksaan terhadap transaski penjualan,returpenjualan,dan penerimaan kas dari debitur yang terjadi didalam beberepa minggu dsebelumnya dan sesudah tanggal neraca, untuk menentukan perlakuan yang tepat terhadap pengakuan pendapatan dan pencatatan transaksi penguranag piutang usaha.
Periksa dokumen yang mendukung piutang usaha dalam minggu terakhir tahun yang diaudit dan minggu oertama setelah neraca. Untuk membuktikan bahwa klien menggunakan pisah batas yang kosisten terhadap transaksipenjualan,auditor memeriksa fakturpenjuala dan dokumen pendukung yang dibuat dan dicatat oleh klien dalam periode sebelum dan sesudah tanggal neraca. Dengan membanding tanggal faktur,tanggal laporan mengirim barang dan syarat penjualan yang digunakan,auditor dapat membuktikan apakah transaksi penjualan dan pertambahan piutang usah yang terjadi dalam periode sebelum dan sesudah tanggalneraca, telah dicata dalam periode akuntansi seharusnya.


Periksa dokumen yang mendukung berkurangnya piutang usahs dalam minggu terakhir tahun yang diaudit dan minggu pertama setelah tanggal neraca. Untuk membuktikan kecepatan pisah batas dalam transaksi berkurangnya piutang usaha karena penerimaan kas dari debitur,auditor memeriksa dokumen buku kas masuk dan surat pemberitahuan(remittance advice)dari debitur yang dipakai sebagai dasar pencatatan didalam kartu piutang .Dari ini pemeriksaan auditor dapat membuktikan kecepatan pisah batas yang dipakai oleh klien dalam pencatatan penguranag piutang usah dari penguarangan kas dari debitur.




Lakukan Verifikasi Pisah Batas (Cutoff) Transaksi Penerimaan Kas. Auditor melakukan observasi terhadap semua kas yang diterima pada hari terakhir tahun yang diaudit untuk membuktikan apakah penerimaan kas tersebut telah dimasukkan ke dalam kas di tangan atau setoran dalam perjalanan dan penerimaan kas dalam tahun berikutnya tidak dimasukkan sebagai penerimaan kas tahun yang diaudit.
Pengujian terhadap Saldo Akun Rinci
Pengujian terhadap saldo akun rinci dalam siklus pendapatan difokuskan ke saldo piutang usaha dan akun penilainya (Cadangan Kerugian Piutang). Tujuan pengujian saldo akun piutang usaha rinci adalah untuk memverifikasi :
Keberadaan atau keterjadian
Kelengkapan
Hak kepemilikan
Penilaian
Lakukan Konfirmasi Piutang
Ada tiga tahap yang harus ditempuh oleh auditor dalam mengirimkan surat konfirmasi kepada debitur:
Tentukan metode, saat, dan luas konfirmasi yang akan dilaksanakan
Pilih debitur yang akan dikirimi surat konfirmasi, dan
Kirimkan surat konfirmasi
Kirimkan surat konfirmasi kepada debitur
Prosedur pengiriman surat konfirmasi kepada debitur dan penerimaan jawaban surat konfirmasi.
Periksa dokumen yang mendukung timbulnya piutang usaha
Untuk konfirmasi positif yang tidak diperoleh jawabannya, laksanakan prosedur alternative berikut ini:
Periksa dokumen yang mendukung pencatatan penerimaan kas dari debitur yang terjadi setelah tanggal neraca.
Periksa dokumen yang mendukung pendebitan dan pengkreditan akun piutang usaha kepada debitur yang bersangkutan.
Dokumen sumber yang diperiksa oleh auditor untuk membuktikan keberadaan piutang usaha yang dicantumkan di neraca adalah faktur penjualan, sedangkan dokumen pendukungnya terdiri dari surat order pengiriman, laporan pengiriman barang, surat muat, dan surat order dari pembeli atau kontrak penjualan. Jika hasil pengujian kepatuhan terhadap siklus pendapatan menunjukkan bahwa pengendalian intern terhadap siklus tersebut efektif, maka pemeriksaan terhadap dokumen sumber dan dokumen pendukung transaksi penjualan akan memberikan bukti mengenai keberadaan piutang usaha yang dicantumkan oleh klien di neraca. Prosedur audit ini merupakan prosedur audit alternative jika jawaban surat konfirmasi yang dikirimkan kepada debitur tidak dapat diperoleh auditor.
Periksa dokumen yang mendukung pencatatan penerimaan kas dari debitur yang terjadi setelah tanggal neraca.
Pemeriksaan penerimaan kas dari debitur yang terjadi setelah tanggal neraca akan dapat memberikan informasi kepada auditor mengenai keberadaan debitur yang saldo piutang kepadanya dicantumkan di neraca klien. Prosedur audit ini juga merupakan prosedur audit alternative, jika surat konfirmasi yang dikirimka kepada debitur tidak diperoleh jawaban.
Periksa dokumen pendukung timbulnya piutang usaha
Pemeriksaan terhadap dokumen pendukung transaksi timbulnya piutang usaha ini mempunyai tujuan:
Untuk membuktikan keberadaan piutang usaha dan,
Untuk membuktikan hak milik atas piutang usaha yang dicantumkan di neraca.
Periksa jawaban konfirmasi bank
Dari jawaban konfirmasi bank ini auditor dapat mengetahui wesel tagih yang didiskontokan ke bank dan piutang usaha yang dijaminkan dalam penarikan kredit dari bank.
Mintalah surat representasi piutang dari klien
Surat representasi digunakan oleh auditor untuk menyadarkan klien bahwa tanggung jawab atas kewajaran informasi yang disajikan di dalam laporan keuangan berada di tangan klien, bukan di tangan auditor. Surat representasi piutang berisi pernyataan klien mengenai piutang usaha yang disajikan di neraca.
Lakukan evaluasi terhadap kecukupan cadangan kerugian piutang usaha yang dibuat oleh klien
Prosedur ini ditempuh oleh auditor untuk memverifikasi penilaian piutang usaha yang dicantumkan di neraca. Menurut prinsip akuntansi berterima diumum, piutang usaha disajikan dalam neraca pada nilai bersih yang dapat ditagih dari debitur pada tanggal neraca. Oleh karena itu, verifikasi penilaian dimaksudkan untuk menilai kewajaran penentuan jumlah cadangan kerugian piutang usaha yang dibentuk oleh klien pada tanggal neraca.


Hitung kembali cadangan kerugian piutang usaha yang dibuat oleh klien
Auditor biasanya melakukan verifikasi penilaian piutang usaha dengan pertama kali melakukan penghitungan kembali jumlah cadangan kerugian piutang usaha, dengan menggunakna prosedur yang sama dengan yang digunakan oleh klien. Selanjutnya auditor biasanya juga menghitung ratio berikut ini untuk beberapa tahun sebelumnya guna menilai kewajaran jumlah cadangan kerugian piutang usaha:
Tingkat perputaran piutang usaha yang dihitung dengan rumus: pendapatan penjualan dibagi rerata saldo piutang usaha,
Jumlah hari pengumpulan piutang usaha yang dihitung dengan rumus: 365 dibagi tingkat perputaran piutang usaha.
Periksa penentuan umur piutang yang dibuat oleh klien
Langkah pertama dalam memverifikasi kewajaran penilaian piutang adalah meminta dari klien daftar umur piutang usaha per tanggal neraca. Terhadap daftar umur piutang usaha tersebut auditor melakukan prosedur audit berikut ini:
Lakukan footing dan cross footing terhadap daftar umur tersebut.
Bandingkan jumlah piutang usaha menurut daftar umur piutang ke akun Piutang Usaha di dalam buku besar.
Usut saldo piutang usaha kepada setiap debitur ke dalam kartu piutang yang bersangkutan.
Periksa penentuan umur piutang kepada setiap debitur dengan menggunakan informasi berikut ini:
Periksa syarat penjualan yang berlaku.
Periksa tanggal faktur yang belum dibayar oleh debitur pada tanggal neraca.
Hitung kembali umur piutang kepada setiap debitur sejak tanggal faktur tersebut pada butir 3b sampai dengan tanggal neraca.

Bandingkan cadangan kerugian piutang usaha yang tercantum di neraca tahun yang diaudit dengan cadangan tersebut yang tercantum di neraca tahun sebelumnya
Untuk menilai cukup tidaknya cadangan kerugian piutang yang dicantumkan di neraca klien di auditor membandingkan cadangan kerugian piutang usaha yang dibentuk oleh klien di neraca sekarang dengan yang dibentuk di neraca tahun sebelumnya. Dengan membandingkan pengelaman pengumpulan piutang tahun sebelumnya auditor akan memperoleh gambaran mengenai cukup tidaknya cadangan kerugian piutang usaha yang dibentuk oleh klien di neraca yang sekarang diaudit oleh auditor.

Periksa catatan kredit untuk debitur yang utangnya telah kadaluwarsa
Dari daftar umur piutang usaha, auditor daftar memperoleh informasi nama debitur yang piutang kepadanya telah lama kadaluwarsa. Dari informasi ini kemudian auditor akan memeriksa catatan kredit dan arsip korespondensi dengan debitur yang bersangkutan untuk memperoleh gambaran mengenai kemungkinan dapat ditagih atau tidaknya piutang kepada para debitur tersebut. Auditor juga mengajukan pertanyaan kepada klien mengenai kemungkinan dapat ditagih atau tidaknya piutang yang telah lama kadaluwarsa.

Penyajian Dan Pengungkapan Akun Dalam Laporan Keuangan

Bandingkan Penyajian Piutang Usaha dengan Penyajian
Menurut Prinsip Akuntansi Berterima Umum

Piutang usaha harus disajikan dalam neraca sesuai dengan prinsip akuntansi berterima umum. Auditor membandingkan penyajian dan pengungkapan piutang usaha yang disajikan klien dalam neraca dengan prinsip akuntansi berterima umum. Prosedur audit terhadap penyajian dan pengungkapan piutang usaha adalah: (1) memeriksa klasifikasi piutang ke dalam kelompok aktiva lancar dan aktiva tidak lancar, (2) memeriksa klasifikasi piutang ke dalam kelompok piutang usaha dan piutang nonusaha, (3) menentukan kecukupan pengungkapan dan akuntansi untuk transaksi antarpihak yang memiliki hubungan istimewa, piutang yang digadaikan, piutang yang telah dianjakkan (factored account receivable) ke perusahaan anjak piutang.

Periksa klasifikasi piutang ke dalam kelompok aktiva lancar dan aktiva tidak lancar. Piutang tipe tertentu tidak dapat dimasukkan dalam kelompok aktiva lancar, seperti piutang kepada manajer perusahaan, direksi, dan perusahaan afiliasi yang laporan keuangannya tidak dikonsolidasikan. Menurut prinsip akuntansi berterima umum, piutang tersebut harus disajikan terpisah dari piutang usaha dan disajikan dalam kelompok aktiva tidak lancar.

Periksa klasifikasi piutang ke dalam kelompok piutang usaha dan piutang nonusaha. Seperti tercantum dalam prinsip akuntansi berterima umum, piutang nonusaha harus disajikan di neraca terpisah dari piutang nonusaha. Piutang nonusaha yang merupakan piutang yang timbul dari transaksi selain penjualan barang dan jasa kepada pihak luar, seperti misalnya piutang kepada karyawan, piutang penjualan saham, piutang klaim asuransi, piutang pengembalian pajak, piutang dividen dan bunga harus disajikan terpisah dari piutang usaha.



Tentukan kecukupan pengungkapan dan akuntansi untuk transaksi antarpihak yang memiliki hubungan istimewa, piutang yang digadaikan, piutang yang telah dianjakkan (factored account receivable) ke perusahaan anjak piutang. Menurut prinsip akuntansi berterima umum, transaksi antarpihak yang memiliki hubungan istimewa harus diungkapkan memadai dalam neraca. Begitu pula, piutang yang digadaikan dan yang dianjakkan harus diungkapkan memadai dalam neraca.


BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Siklus pendapatan terdiri dari sistem penjualan kredit, sistem penjualan tunai, sistem retur penjualan dan sistem penghapusan piutang. Perancangan program audit untuk pengujian pengendalian berbagai sistem informasi akuntansi yang membentuk siklus pendapatan dilaksanakan melalui 5 tahap:
Pemahaman terhadap sistem informasi akuntansi untuk pelaksanaan transaksi
Penentuan kemungkinan salah saji potensial dalam setiap tahap pelaksanaan transaksi
Penentuan aktivitas pengendalian yang diperlukan untuk mendeteksi dan mencegah salah saji potensial dalam setiap tahap pelaksanaan transaksi
Penentuan prosedur audit untuk mendeteksi efektivitas aktivitas pengendalian
Penyusunan program audit untuk pengujian pengendalian terhadap transaksi

Pengujian substantif terhadap piutang usaha ditujukan untuk memperoleh keyakinan tentang keandalan catatan akuntansi yang bersangkutan dengan piutang usaha, membuktikan keberadaan piutang usaha dan keterjadian transaksi yang berkaitan dengan piutang usaha yang dicantumkan di neraca, membuktikan kelengkapan transaksi yang dicatat dalam catatan akuntansi dalam catatan akuntansi dan kelengkapan saldo piutang usaha yang disajikan dalam neraca, membuktikan hak kepemilikan klien atas piutang usaha yang dicantumkan di neraca, membuktikan kewajaran penyajian dan pengungkapan piutang usaha di neraca.








Deskripsi

MAKALAH AUDIT II
MENGENAI
AUDIT TERHADAP SIKLUS PENDAPATAN DAN PIUTANG USAHA



















DISUSUN OLEH:
ABDUL SALAM (A1C012003)
LALU ADIYATMA TH (A1C012071)
M. ANWAR IMADUDDIN (A1C212091)
SYAIFIN NIZAR (A1C012141)
ZUL FAHMI (A1C212153)





FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS MATARAM
2014

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, yang telah melimpahkan rahmat, karunia, dan hidayah-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah audit inI yang membahas mengenai "Audit terhadap siklus pendapatan dan piutang usaha".
Dengan penyajian ini diharapkan para pembaca dapat mengetahui tata cara atau prosedur pemeriksaan kas dan bank yang mudah mudahan akan berguna bagi kehidupan para pembaca di waktu yang akan datang.
Akhir kata kami mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang mendukung tugas ini hingga dapat terselesaikan tepat pada waktunya.
Semoga tugas ini bisa memberi manfaat yang optimal kepada para pembaca di waktu yang akan datang.

Mataram, 13 September 2014


Penulis


BAB I
PENDAHULUAN

Latar belakang
Dalam PSAK 23 (Rev 2009) disebutkan: "Pendapatan adalah penghasilan yang timbul selama dalam aktivitas normal perusahaan". Pendapatan dikenal dengan bermacam-macam sebutan yang berbeda seperti: penjualan, penghasilan jasa (fees), bunga, dividen dan royalti.
Dalam PSAK 23, disebutkan:
"Pendapatan diakui bila kemungkinan besar manfaat ekonomi masa depan akan mengalir ke perusahaan dan manfaat ini dapat diukur dengan andal."
PSAK 23 jelas menyebutkan bahwa, pendapatan hanya diakui bila timbul sebagai akibat dari 3 jenis transaksi berikut ini:
1. Penjualan barang – Barang yang dimaksudkan di sini meliputi barang yang diproduksi oleh perusahaan untuk dijual dan barang yang dibeli untuk dijual kembali, seperti barang dagang yang dibeli pengecer atau tanah dan properti lain yang dimiliki untuk dijual kembali.
2. Penjualan jasa – Biasanya terkait dengan kinerja perusahaan atas tugas yang telah disepakati secara kontraktual untuk dilaksanakan selama suatu periode waktu. Jasa tersebut dapat diserahkan dalam satu periode atau lebih dari satu periode. (Catatan: Beberapa kontrak untuk penjualan jasa secara langsung terkait dengan kontrak konstruksi, misalnya kontrak penjualan jasa dari manajer proyek dan arsitek, diatur sesuai dengan persyaratan kontrak konstruksi sebagaimana diatur dalam PSAK 34)
3. Penggunaan aset perusahaan oleh pihak lain – Yang menimbulkan pendapatan dalam bentuk:
bunga yaitu pembebanan untuk penggunaan kas atau setara kas, atau jumlah terutang kepada perusahaan;
royalti yaitu pembebanan untuk penggunaan aset jangka panjang perusahaan, misalnya paten, merek dagang, hak cipta, dan peranti lunak komputer; dan
dividen yaitu distribusi laba kepada pemegang investasi ekuitas sesuai dengan proporsi kepemilikan mereka atas kelompok modal tertentu.
Dalam perusahaan, seperti halnya kas, piutang merupakan akun yang tergolong penting. Karena piutang berkaitan langsung dengan pendapatan atau hasil yang diperoleh atas produk ataupun jasa yang dihasilkan. Secara umum piutang dapat diartikan sebagai ha katas uang, barang dan jasa kepada orang lain. Pada umumnya piutang timbul akibat dari penjualan yang dilakukan perusahaan secara kredit kepada pelanggan.


BAB II
PEMBAHASAN

PRINSIP SIKLUS PENDAPATAN
Siklus pendapatan terdiri dari transaksi penjualan barang atau jasa, baik secara kredit maupun secara tunai, retur penjualan, pencadangan kerugian piuang, dan penghapusan piutang. Dalam transaksi penjualan kredit, jika order dari kostumer telah dipenuhi dengan pengiriman barang atau penyerahan jasa, untuk jangka waktu tertentu perusahaan memiliki piutang kepada kostumernya.
Pendapatan perusahaan dapat berkurang karena barang yang dijual dikembalikan oleh kostumer ke penjual dan pencadangan kerugian akibat tidak tertagihnya piutang usaha. Piutang yang dimiliki oleh perusahaan dapat berkurang karena debitur tidak mampu melunasi utangnya.

Sistem Informasi Akuntansi yang Membentuk Siklus Pendapatan
Siklus pendapatan yang terdiri dari berbagai sistem informasi akuntansi berikut ini:
Sistem penjualan kredit, yang terdiri dari berbagai prosedur berikut ini:
Prosedur order penjualan.
Prosedur persetujuan kredit.
Prosedur pengiriman barang.
Prosedur Penagihan.
Prosedur pencatatan piutang.
Prosedur pencatatan pendapatan penjualan kredit.
Prosedur pencatatan kos produk jadi yang dijual.
Sistem penjualan tunai yang terdiri dari jaringan prosedur berikut ini:
Prosedur order penjualan.
Prosedur penerimaan kas.
prosedur penyerahan barang.
Prosedur pencatatan penerimaan kas.
Prosedur pencatatan penjualan tunai.
Prosedur pencatatan kos produk jadi yang dijual
Sistem retur penjualan, yang terdiri dari prosedur berikut ini;
Prosedur penerimaan barang.
Prosedur pencatatan piutang usaha.
Prosedur pencatatan retur penjualan.
Sistem pencadangan kerugian piutang yang terdiri dari prosedur berikut ini:
Prosedur pembuatan bukti memorial.
Prosedur pencatatan cadangan kerugian piutang.
Sistem penghapusan piutang yang terdiri dari prosedur berikut ini:
Prosedur pembuatan bukti memorial.
Prosedur pencatatan penghapusan piutang.

TUJUAN AUDIT TERHADAP SIKLUS PENDAPATAN

Kelompok Asersi
Tujuan audit terhadap Golongan Transaksi
Tujuan Audit terhadap Saldo Akun
Keberadaan atau keterjadian
Transaksi penjualan kredit dan tunai mencerminkan produk yang diserahkan kepada customer selama periode yang diaudit.
Transaksi adjustment penjualan mencerminkan pengurangan penjualan karena retur penjualan, pencadangan kerugian piutang, dan penghapusan piutang yang diotorisasi selama periode yang diaudit.
Piutang usaha mencerminkan jumlah yang terutang oleh costumer yang ada pada tanggal neraca.
Kelengkapan
Semua transaksi penjualan dan adjustment terhadap penjualan yang terjadi selama periode yang diaudit telah dicatat.
Piutang usaha mencakup semua klaim kepada costumer pada tanggal neraca.
Hak dan kewajiban
Entitas memiliki hak atas piutang usaha dan kas sebagai hasil dari transaksi dalam siklus pendapatan.
Piutang usaha pada tanggal neraca mencerminkan klaim resmi entitas kepada costumer.
Penilaian atau alokasi
Semua transaksi penjualan dan adjustment penjualan telah dicatat dalam jurnal, diringkas, dan diposting ke dalam akun dengan benar.
Piutang usaha mencerminkan klaim yang baik pada tanggal neraca dan sesuai dengan jumlah buku pembatu piutang.
Cadangan kerugian piutang mencerminkan estimasi yang masuk akal beda antara jumlah piutang bruto dengan nilai piutang usaha bersih yang dapat direalisasikan.
Penyajian dan pengunkapane
Rincian transaksi penjualan dan adjustment penjualan mendukung penyajian angka penjualan dan piutang usaha dalam laporan keuangan, baik klasifikasinya maupun pengungkapannya.
Piutand usaha diidentifikasi dan diklasifikasi dengan semestinya dalam neraca.
Pengungkapan memadai telah dibuat berkaitan dengan piutang usaha yang digadaikan atau dianjakkan.

Surat pengakuan (acknowledgment copy). Dokumen ini dikirim oleh fungsi penjualan kepa costumer untuk memberi tahu bahwa ordernya telah diterima dan dalam proses pengiriman. Surat muat (bill of lading). Tembusan surat muat ini merupakan dokumen yang digunakan sebagai bukti penyerahan barang dari perusahaan kepada perusahaan angkutan umum. Slip pembungkus (packing slip). Dokumen ini ditempelkan pada pembungkus barang untuk memudahkan fungsi penerimaan customer mengidentifikasi barang-barang yang diterimanya. Tembusan gudang (warehouse copy). Merupakan tembusan surat order pengiriman yang dikirim ke fungsi gudang untuk menyiapkan jennis barang dengan jumlah seperti yang tercantum di dalamnya. Arsip pengewasan pengiriman (saless order follow- up copy). Merupakan tembusan surat order pengiriman yang diarsipkan oleh fungsi penjualan menurut tanggal pengiriman yang dijanjikan. Arsip indeks silang (cross-index file copy). Merupakan tembusan surat order pengiriman yang diarsipkan secara alfabetik menurut nama costumer untuk memudahkan menjawab pertanyaan-pertanyaan dari costumer.
Faktur penjualan merupakan dokumen yang dipakai sebagai dasar untuk mencatat timbulnya piutang. Berbagai tembusan faktur penjualan terdiri dari:
Faktur penjualan (customer's copies)
Dokumen ini merupakan lembar pertama yang dikirim kepada customer.
Tembusan piutang (account receivable copy)
Merupakan tembusan faktur penjualan yang dikirim ke fungsi pencatat piutang sebagai dasar untuk mencatat piutang dalam buku pembantu piutang.
Tembusan jurnal penjualan (sale journal copy)
Merupakan tembusan yang dikirim ke fungsi akuntansi umum sebagai dasar untuk mencatat transaksi penjualan ke dalam jurnal penjualan.
Tembusan analisis (analyis copy)
Merupakan tembusan yang dikirim ke fungsi akuntansi biaya sebagai dasar untuk menghitung kos produk yang dijual yang dicatat dalam buku pembantu sadiaan, untuk analisis, dan untuk perhitungan komisi wiraniaga.
Tembusan wiraniaga (salesperson copy)
Dikirim kepada wiraniaga untuk memberitahu bahwa order dari costumer yang lewat di tangannya telah dipenuhi sehingga memungkinkannya menghitung komisi penjualan yang menjadi haknya.











Catatan Akuntansi
Catatan akuntansi yang digunakan dalam sistem penjualan kredit adalah:jurnal penjualan, jurnal umum, buku pembantu piutang, buku pembantu sediaan, dan buku besar.
Jurnal penjualan. Dalam transaksi penjualan kredit, catatan ini digunakan untuk mencatat transaksi penjualan kredit berdasarkan dokumen sumber faktur penjualan. Jurnalnya yaitu:
Piutang Usaha xx
Pendapatan Penjualan xx
Jurnal umum. Dalam transaksi penjualan kredit, catatan ini digunakan untuk mencatat kos produk yang dijual berdsarkan dokumen bukti memorial. Jurnalnya yaitu:
Kos Produk yang Dijual xx
Sediaan Produk Jadi xx
Buku pembantu piutang. Dalam transaksi penjualan kredit, catatan ini berfungsi sebagai buku pembantu yang digunakan untuk mencatat bertambahnya piutang kepada debitur tertentu berdasarkan dokumen sumber faktur penjualan. Buku pembantu sediaan. Dalam transaksi penjualan kredit, catatan ini berfungsi sebagai buku pembantu yang digunakan untuk mencatat kos produk jadi tertentu yang dijual berdasarkandokumen sumber faktur penjualan. Buku besar. Akun buku besar yang terkait dalam siklus pendapatan adalah: piutang usaha, pendapatan penjualan, kos produk yang dijual, dan sediaan produk jadi



Aktivitas Pengendalian dalam Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit
Aktivitas pengendalian yang dapat mencegah dan mendeteksi salah saji dalam transaksi penjualan kredit mencakup:
Penggunaan surat order penjualan yang diotorisasi untuk setiap penjualan.
Fungsi pemberi otorisasi kredit mengecek semua customer baru.
Penentuan bahwa customer berada dalam daftar customer yang telah disetujui.
Pengecekan batas kredit sebelum penjualan kredit dilaksanakan.
Barang dikeluarkan dari gudang hanya atas dasar surat order pengiriman yang telah diotorisasi.
Pengecekan barang yang dikirim dengan surat order pengiriman.
Pemisahan fungsi pengiriman barang dan penjualan barang.
Pembuatan dokumen pengiriman untuk setiap pengiriman barang.
Seiap faktur penjualan harus dilampiri dengan surat order pengiriman yang telah diotorisasi.
Pencocokan faktur penjualan dengan dokumen pengiriman.
Pertanggungjawaban secara periodik dokumen pengiriman.
Pengecekan independen terhadap pemberian harga dalam faktur penjualan.
Setiap pencatatan harus dilandasi dokumen sumber faktur penjualan dan dokumen pendukung yang lengkap.
Pengecekan secara independen posting ke dalam buku pembantu piutang dengan akun control piutang dalam buku besar.
Pertanggungjawaban semua faktur penjualan secara periodic.
Panduan akun dan review terhadap pemberian kode akun.
Pengiriman pernyataan piutang bulanan kepada debitur.
Penggunaan surat order penjualan yang diotorisasi untuk setiap penjualan. Sebagai awal kegiatan penjualan, fungsi penjualan mengisi formulir surat order pengiriman untuk memungkinkan berbagai pihak pemberi otorisasi kredit, fungsi penyimpanan barang, fungsi pengiriman barang, dan fungsi pencatatan penjualan melaksanakan pemenuhan order yang diterima dari customer.
Fungsi pemberi otorisasi kredit mengecek semua customer baru. Semua customer baru harus dicek kelayakannya untuk dapat diberi kredit dengan cara mencari ninformasi yang berkaitan dengan kemampuan dan keandalannya untuk dapat diberi kredit.
Penentuan bahwa customer berada dalam daftar customer yang telah disetujui. Penjualan kredit mengandung resiko tidak tertagihnya piutang. Untuk berada didalam daftar, customer harus memenuhi kriteria tertentu misalnya kemampuan dan keandalan keuangan customer yang ditetapkan fungsi pemberi otorisasi kredit.
Penjualan batas kredit sebelum batas kredit dilaksanakan bagi customer lama, untuk mengurangi resiko tidak tertagihnya piutang, penjualan kredit hanya dapat dilaksanakan jika fungsi pemberi otorisasi kredit telah melakukan pengecekan apakah bats kredit maksimum untuk customer tertentu telah dilampaui.
Barang dikeluarkan dari gudang hanya atas dasar surat order pengiriman yang telah diotorisasi. Fungsi ini hanya dapat melakukan pengeluaran barang jika mendapat perintah dari fungsi penjualan dalam surat order pengiriman barang yang diotorisasi oleh fungsi penjualan tersebut.
Pengecekan barang yang dikirim dengan surat order pengiriman. Kecermatan jenis, spesifikasi, kualitas, dan kuantitas barang yang dikirim kepada customer dapat dijamin dengan melakukan kegiatan pengecekan barang yang dkirim dengan informasi mengenai jenis, spesifikasi, kualitas, dan kuantitas barang sebagaimana yang tercantum dalam surat order pengiriman.
Pemisahan fungsi pengiriman barang dari fungsi penjualan. Dalam transaksi penjualan, fungsi penjualan mempunyai kecenderungan untuk menjual barang sebanyak-banyaknya, yang seringkali mengabaikan dapat ditagih tidaknya piutang yang timbul dari transaksi tersebut. Dengan dipisahkannya fungsi penjualan dari fungsi pemberi otorisasi kredit, risiko tidak tertagihnya pituang dapat dikurangi.
Pembuatan dokumen pengiriman untuk setiap pengiriman barang. Sebagai bukti telah dilaksanakannya pengiriman barang, fungsi pengiriman membubuhkan tanda tangan otorisasi dan cap "sudah dikirim" pada copy surat order pengiriman.
Setiap faktur penjualan harus dilampiri dengan surat order pengiriman yang telah diotorisasi dan dokumen pengiriman. Agar menjadi dokumen sumber yang andal. Dokumen sumber ini harus dilampiri dengan dokumen pendukung: (1) surat order pengiriman yang telah diotorisasi oleh fungsi penjualan dan (2) dokumen pengiriman (berupa copy surat order pengiriman yang telah dibubuhi cap "sudah dikirim" dan tanda tangan fungsi pengiriman serta surat muat).
Pencocokan faktur penjualan dengan dokumen pengiriman. Untuk menjamin kelengkapan informasi yang dicantumkan dalam faktur penjualan, perlu ada aktivitas pencocokan informasi yang dicantumkan dalam faktur penjualan dengan informasi yang tercantum dalam copy surat order pengiriman dan surat muat (bill of lading).
Pertanggungjawaban secara periodik dokumen pengiriman. Untuk menjamin bahwa semua barang yang telah dikirim ke customer telah dibuatkan penagihan melallui pembuatan dan pengiriman faktur penjualan, secara periodik perlu diadakan pertanggungjawaban dokumen pengiriman dengan mencocokkan jumlah barang yang telah dikirim dengan yang telah dibuatkan faktur penjualannya.
Pengecekan independen terhadap pemberian harga dalam faktur penjualan. Kebenaran jumlah piutang yang ditagihkan kepada customer ditagihkan kepada customer dan harga per satuan yang resmi berlaku. Oleh karena itu, untuk menjamin keakuratan jumlah rupiah yang ditagihkan kepada customer, perlu dilakukan pengecekan independen terhadap pemberian harga satuan dalam faktur penjualan.
Setiap pencatatan harus dilandasi dokumen sumber faktur penjualan dan dokumen pendukung yang lengkap. Transaksi penjualan kredit yang diacatat dalam jurnal penjualan dan buku pembantu piutang harus didasarkan pada faktur penjualan yang telah diotorisasi oleh fungsi penagihan dan dilampiri dengan copy surat order pengiriman yang telah diotorisasi oleh fungsi pengiriman dan surat muat (bill of lading) jiika barang dikirimkan kepada customer dengan menggunakan jasa angkutan luar.
Pengecekan secara independen posting ke dalam buku pembantu piutang dengan akun kontrol piutang dalam buku besar. Dalam pencatatan piutang, dokumen sumber yang digunakan sebagai dasar pencatatan piutang adalah faktur penjualan, bukti kas masuk, memo kredit, dan bukti memorial. Data dari dokumen sumber ini dicatat melalui dua jalur : (1) dicatat kedalam jurnal dan kemudian diringkas ke dalam akun control piutang dalam buku besar, (2) dicatat dalam buku pembantu piutang sebagai rincian akun kontrol piutang yang tercantum dalam buku besar. Dengan demikian untuk mengecek ketelitian data akuntansi yang dicatat di akun kontrol piutang di dalam buku besar, aktivitas pengendalian mengharuskan secara periodic diadakan rekonsiliasi antara buku pembantu piutang dengan akun kontrol piutang dalam buku besar.
Pertanggungjawaban semua faktur penjualan secara periodik. Untuk menjamin bahwa semua faktur penjualan yang dibuat selama periode akuntansi tertentu telah dicatat ke dalam jurnal penjualan dan buku pembantu piutang, secara periodik fungsi penagihan harus mempertanggungjawabkan semua faktur penjualan yang dibuat selama periode akuntansi tertentu dan memeriksa apakah semua faktur penjualan tersebut telah dicatat ke dalam catatan akuntansi semestinya.
Panduan akun dan review terhadap pemberian kode akun. Ketersediaan buku panduan kode akun dan review terhadap pemberian kode akun pada saat pembuatan dokumen sumber menjamin keakuratan posting sehingga asersi penyajian dan pengungkapan menjadi andal.
Pengiriman pernyataan piutang bulanan kepada debitur. Aktivitas pengendalian ini diciptakan dengan cara pengecekan secara periodik ketelitian catatan akuntansi yang diselenggarakan oleh perusahaan dengan catatan akuntansi yang diselenggarakan oleh pihak luar yang bebas. Untuk mengecek ketelitian catatan piutang entitas, secara periodik fungsi pencatatan piutang diharuskan membuat pernyataan piutang dan mengirimkannya kepada debitur yang bersangkutan. Dengan cara ini data yagn dicatat dalam buku pembantu piutang dicek ketelitiannya oleh debitur yang bersangkutan, sehingga pengiriman secara periodik pernyataan putang ini akan menjamin ketelitian data akuntansi yang dicatat oleh perusahaan.
Penyusunan Program Audit untuk Pengujian Pengendalian terhadap Transaksi Penjualan Kredit
Berdasarkan daftar prosedur audit yang dapat digunakan oleh auditor untuk melakukan pengujian pengendalian terhadap transaksi penjualan kredit, dapat disusun program audit untuk pengujian pengendalian terhadap transaksi penjualan kredit. Berbagai prosedur audit diklasifikasikan kembali menurut asersi yang dituju: keberadaan atau keterjadian, kelengkapan, dan penilaian atau alokasi.
Penjelasan Program Audit untuk Pengujian Pengendalian terhadap Transaksi Penjualan Kredit
Lakukan pengamatan terhadap prosedur persetujuan penjualan, pengiriman barang, penagihan, dan pengiriman pernyataan piutang. Pengamatan ini ditujukan untuk membuktikan: (1) adanya pemisahan tiga fungsi pokok: fungsi operasi, fungsi penyimpanan, dan fungsi akuntansi dalam penanganan system penjualan kredit, (2) setiap transaksi penjualan kredit dilaksanakan oleh lebih dari unit organisasi sehingga tercipta adanya pengecekan intern dalam setiap pelaksanaan transaksi tersebut. Dalam pengamatan terhadap pelaksanaan transaksi penjualan kredit ini auditor melakukan pengamatan terhadap:
Persetujuan surat order pengiriman yang dilaksanakan oleh fungsi penjualan.
Pengiriman barang yang dilaksanakan oleh fungsi pengiriman barang.
Penagihan customer yang dilaksanakan oleh fungsi.
Pengiriman pernyataan piutang bulanan dan penindaklanjutan keluhan dari customer yang dilaksanakan oleh fungsi pencatatan piutang.

Dalam memeriksa bukti dikirimkannya secara periodik surat pernyataan puitang kepada debitur auditor dapat memperoleh informasi dengan cara:
Memeriksa arsip tembusan surat pernyataan piutang, jika arsip semacam ini diselenggarakan oleh klien.
Memeriksa arsip korespondensi antara klien dengan debiturnya.


Prosedur Audit
Kertas kerja
Tgl. Pelaksanaan
Pelaksana
Keberadaan dan Keterjadian
Lakukan pengamatan terhadap (termasuk pengamatan terhadap pemisahan fungsi):
Persetujuan surat order pengiriman
Pengiriman barang
Penagihan customer
Pengiriman pernyataan piutang bulanan dan penindaklanjutan keluhan dari customer.
Ambil sampel transaksi penjualan dari jurnal penjualan dan lakukan verifikasi terhadap tanggal, nama customer, dan jumlah moneter dan nonmoneter. Lakukan pula pemeriksaan terhadap dokumen pendukung berikut ini:
Faktur penjualan
Laporan pengiriman barang
Surat pengiriman barang yang telah diotorisasi
Kelengkapan
Periksa bukti digunakannya formulir bernomor urut tercetak dan pertanggungjawaban pemakaian formulir tersebut (surat order pengirman, laporan pengiriman barang, faktur penjualan). Periksa secara selintas nomor urut faktur penjualan yang dicatat dalam jurnal penjualan.
Ambil sampel surat order pengiriman yang disetujui dan dilakukan pengusutan ke dokumen dan catatan akuntansi berikut ini:
Laporan pengiriman barang
Faktur penjualan
Pencatatan ke dalam jurnal penjualan

Penilaian atau alokasi
Untuk sampel yang diambil pada langkah ke-2 di atas, periksa bukti adanya:
Persetujua kredit semestinya untuk setiap transaksi penjualan kredit.
Pengecekan independen terhadap pencatuman harga barang dalam faktur penjualan.
Pengecekan independen terhadap keakuratan perhitungan dalam faktur penjualan.
Periksa adanya pengecekan independen terhadap posting ke buku pembantu dan jurnal untuk memperoleh keyakinan bahwa tidak terjadi kekliruan posting jurnal moneter atau akun.




Ambil sampel transaksi penjualan dari jurnal penjualan dan lakukan pemeriksaan terhadap dokumen pendukung. Aktivitas pengendalian yang diperiksa oleh auditor dalam pemeriksaan terhadap faktur penjualan tersebut adalah :
Penggunaan formulir faktur penjualan yang bernomor urut tercetak.
Adanya pertanggungjawaban penggunaan formulir faktur penjualan yang bernomor urut tercetak tersebut.
Tanda tangan atas faktur penjualan dari yang berwenang.
Kesesuaian informasi yang dicantumkan dalam faktur penjualan dengan informasi yang tercantum dalam dokumen pendukungnya (misalnya informasi nama customer, nama dan spesifikasi barang, kuantitas yang dikirmkan, dan susunan barang)
Kelengkapan dokumen pendukung faktur penjualan (surat order pengiriman dan surat muat)
Tanda tangan otorisasi atas dokumen pendukung dari yang berwenang.
Kesesuaian harga jual, syarat penjualan, dan potongan yang tercantum dalam faktur penjualan dengan peraturan yang berlaku mengenai hal tersebut.
Ketelitian pencatatan informasi yang tercantum dalam faktur ke dalam buku pembantu piutang dan jurnal penjualan.


Gambaran Umum Piutang
Piutang adalah tuntutan (claims) terhadap pihak tertentu yang penyelesaiannya diharapkan dalam bentuk Kas selama kegiatan normal perusahaan. Klaim timbul karena berbagai sebab. misalnya penjualan secara kredit, pemberian pinjaman kepada karyawan, porsekot dalam kontrak pembelian, porsekot kepada karyawan, dll.
Piutang usaha timbul karena adanya penyerahan barang atau jasa dalam rangka menjalankan kegiatan usaha normal perusahaan.

Dalam siklus pendapatan seperti yang kita ketahui, transaksi yang mempengaruhi piutang usaha adalah :
Transaksi penjualan kredit barang dan jasa kepada customer
Transaksi retur penjualan
Transaksi penerimaan kas dari debitur
Transaksi penghapusan piutang


PRINSIP AKUNTANSI BERTERIMA UMUM DALAM PENYAJIAN PIUTANG USAHA DI NERACA
Sebelum membahas pengujian substantif terhadap piutang, perlu diketahui terlebih dahulu prinsip akuntansi berterima umum dalam penyajian piutang di neraca berikut ini:
Piutang usaha harus disajikan di neraca sebesar jumlah yang diperkirakan dapat ditagih dari debitur pada tanggal neraca.
Jika perusahaan tidak membentuk cadangan kerugian piutang usaha, harus dicantumkan pengungkapannya di neraca bahwa saldo piutang usaha tersebut adalah jumlah berseih (neto).
Jika piutang usaha bersaldo material pada tanggal neraca, harus disajikan rinciannya di neraca.
Piutang usaha yang bersaldo kredit (terdapat di dalam kartu piutang) pada tanggal neraca harus disajikan dalam kelompok utang lancar.
Jika jumlahnya material, piutang nonusaha harus disajikan terpisah dari piutang usaha.
TUJUAN PENGUJIAN SUBSTANTIF TERHADAP PIUTANG USAHA
Tujuan pengujian substantif terhadap piutang usaha adalah:
Memperoleh keyakinan tentang keandalan caccatan akuntansi yang bersangkutan dengan piutang usaha.
Membuktikan keberadaan piutang usaha dan keterjadian transaksi yang berkaitan dengan piutang usaha yang dicantumkan dineraca.
Membuktikan kelengkapan transaksi yang dicatat dalam cacatan akuntansi dan kelengkapan saldo piutang udsaha yang disajikan dalam neraca.
Membuktikan hak kepemilikan klien atas piutang usaha yang dicantumkan di neraca.
Membuktikan kewajaran penilaian piutang usaha yang dicantumkan di neraca.
Membuktikan kewajaran penyajian dan pengungkapan piutang usaha di neraca.

Prosedur Audit
Kertas Kerja
Pelaksaan
pelaksana
Prosedur audit awal
Lakukan prosedur audit awl atas saldo akun piutang usaha yang akan diuji lebih lanjut
Usut saldo piutang usaha yang tercantum di dalam neraca ke saldo akun piutang usaha yang bersangkutan di dalam buku besar.
Hitung kembali saldo akun piutang usaha di dalam buku besar.
Lakukan review terhadap mutasi luar biasa dalam jumlah dan sumber posting dalam akun piutang usaha dan akun cadangan kerugian piutang usaha.
Usut saldo awal akun piutang usaha dan akun cadangan kerugian piutang usaha ke lertas kerja tahun lalu.
Usut posting pendebitan akun piutang usaha ke dalam jumlah yang bersangkutan.
Lakukan rekonsiliasi akun kontrol piutang usaha dalam buku besar ke dalam buku pembantu piutang.
Prosedur analitik
Lakukan prosedur analitik
Hitung ratio berikut ini:
Tingkat perputaran piutang usaha
Ratio piutang usaha dengan aktiva lancar
Rate of return on sales
Ratio kerugian piutang usaha dengan penjualan kredit
Ratio kerugian piutang usaha dengan jumlah piutang usaha yang sesungguhnya tidak tertagih.
Lakukan analisis hasil prosedur analitik dengan harapan yang didasarkan pada data masa lalu, data industri, jumlah yang dianggarkan, atau data lain.
Pengujian terhadap transaksi rinci
Periksa sampel transaksi piutang yang tercatat ke dokumen yang mendukung timbulnya piutang usaha.
Periksa pendebitan akun piutang usaha ke dokumen pendukung: faktur penjualan, laporan pengiriman barang, dan order penjualan
Periksa pengkreditan akun piutang usaha ke dokumen pendukung: bukti kas masuk, memo kredit untuk retur dan rabat penjualan atau penghapusan piutang
Lakukan verifikasi pisah batas (cutoff) transaksi penjualan dan retur penjualan
Priksa dokumen yang mendukung timbulnya piutang usaha dalam minggu terakhir tahun yang diaudit dan minggu pertama setelah tanggal neraca
Periksa domen yang mendukung berkuranya piutang usaha dalam minggu terakhir tahun yang diaudit dan minggu pertama setelah tanggal neraca
Lakukan verifikasi pisah batas (cutoff) transaksi penerimaan kas.
Lakukan observasi apakah semua kas yang diterima pada hari terakhir tahun yang diaudi telah dimasukkan ke dalam kas di tangan atau setoran dalam perjalanan dan penerimaan kas dalam tahun yang berikutnya tidak dimasukkan dalam penerimaan kas tahun yang diaudit.
Lakukan review terhadap dokumentasi berikut ini: ringkasan transaksi kas harian, copy bukti setor, rekening koran bank beberapa hari sebelum
Pengujian terhadap saldo akun rinci
Lakukan konfirmasipiutang.
Tentukan metode, saat, dan luas konfirmasi yang akan dilaksanakan
Pilih debitur yang akan dikirimi surat konfirmasi dan kirimkan konfirmasi
Untuk konfirmasi positif yang tidak diperoleh jawabannya, laksanakan prosedur alternatif berikut ini:
Periksa dokumen yang mendukung pencatatan penerimaan kas dari debitur yang terjadi setelah tanggal neraca.
Periksa dokumen yang mendukung pendebitan dan pengkreditan akun piutang kepada debitur yang bersangkutan.





Piutang Usaha: yang merupakan akun yang digunakan untuk menampung transaksi timbulnya piutang usaha dari transaksi penjualan kredit, penerimaan kas dari debitur, dan penghapusan piutang usaha.
Piutang Nonusaha: yang terdiri dari akun-akunpiutang kepada karyawan, piutang penjualan saham,piutang klien ansuransi, piutang pengambilan pajak, piutang deviden dan bungadan lain-lain akun piutang yang timbul bukan dari transaksi penjualan barang dan jasa yang dihasilkan oleh perusahaan.
Cadangan Kerugian Piutang Usaha:yang merupakan akun penilai, untuk mengurangi saldo piutang usaha bruto menjadi saldo piutang usaha bersih yang diperkirakan dapat ditagih dari debitur.
Hitung Kembali SaldoAkun Piutang didalam Buku Besar
Untukmemperoleh keyakinan mengenai ketelitian perhitungan saldoakun piutang usaha,auditor menhitung kembali saldoakun Piutang Usaha dan Piutang Nonusaha, dengan cara menambah saldo awal dengan jumlah pendebitan dan menguranginya dengan jumlah pengreditan akun tersebut.
Lakukan Review terhadap mUtasi Luar Biasa dalam Jumlah dan Sumber Posting dalam Akun Piutang Usah dan Akun Cadangan Kerugian Piutang Usaha
Kecurangan dalam transaksi penjualan kredit dan transaksi yang mengurangi piutang usaha (retur penjualan dan penghapusan piutang) dapat ditemukan melalui review atas mutasiluar biasa, baik dalam jumlah maupun sumber posting dalam akun piutang usaha dan akun Cadangan Kerugian Usaha
Usut Saldo Awal Akun Piutang Usahadan Akun Cadangan Kerugian Piutang Usaha Kkertas Kerja Tahun yang Lalu
Sebelum auditormelakukan pengujian terhadap transaksi rinci yang menyangkut Akun Piutang Usaha dan Cadangan Kerugian Piutang,ia perlu memperoleh keyakinan atas kebenaran saldo awal kwdua akun tersebut. Untuk mencapai tujuan ini, auditor melakukan pengusutan saldo awal akun Piutang Usaha dan Akun Cadangan Kerugian Piutang Usaha kekertas kerja tahun lalu. Kertas kerja tahun lalu dapat menyediakan informasi tentang berbagai koreksi yang diajukan oleh auditor dalam audit tahun yang lalu, sehingga auditor dapat mengevaluasi tindak lanjut yang telah ditempuh oleh klien dalam menanggapi koreksi yang diajukan oleh auditor tersebut.
Usut Posting Pendebitan dan Pengkreditan Akun Piutang dalam Jurnal yang Bersangkutan
Pendebitan didalam Akun Piutabg Usah diusut dalam jurnal penjuualan dan penghreditan ke akun tersebut diusut kejurnal penerimaan kas dan jurnal umum.Pendebitan dalam akun Piutang Nonusaha diusut kejurnal pengeluaran kas dan jrnal umum serta pengkreditan keakun tersebut diusut kejurnal penerimaan kas dan jurnal umum. Pengusutan inidilakukan oleh auditor untuk memperoleh keyakinan bahwa mutasi penambahan dan pengurangan piutang usaha berasaldari jurnal-jurnal bersangkutan
Lakukan Rekonsiliasi Akun Kontrol Piutang didalam Buku Besar keBuku Pembantu Piutang yang Bersqangkutan
Saldoakun control (controlling akun)piutang usaha didalam buku besar tersebut kemudian dicocockan dengan jurnal saldo akun pembantu(subsidiary accounts)piutang usaha untuk memperoleh keyakianan bahwa catatan akuntasi klien yang bersangkuatan dengan piutang usaha dapat dipercaya ketelitiannya. Jika piutang nonusaha jumlah material,biasanya klien menyelenggarakan buku pembantu untuk itu .Jika demikian audito menempuh nprosedur rekonsiliasi pula terhadap nonusaha tersebut.
Prosedur Analitika
Pada tahap awal pengujian subtansi terhadap piutang usaha,pengujian analitika dimaksudkan untuk membantuauditor dalam memahami bisnis klien dan dalam menemukan bidang yang memerlukan audit lebih intenbsif. Untuk itu.Auditor melakukan perhitungan berbagai ratoberikut ini
Ratio formal
Tingkat perputan piutang usaha pendapat penjualan bersih =Rerata piutang uasha
Ratio piutang usaha dengan aktif lancer Saldo piutang usaha+Aktif lancer
Rate of return on net seles Laba bersih +Pendapat penjualan bersih
Ratio kerugian piutang usaha Kerugian piutang usaha +Pendapatan penjualan
Dengan pendaptan penjualan
Bersih
Ratio kerugian piutang usaha
Dengan piutang usaha sesungguhnya Kerugian piutang usaha+Piutang yang usaha sesungguhnya tidak tertagih
Tidak tertagih

Ratio yang telah terhitung tersebut kemudian dibandingan dengan harapan auditor ,misalnya ratio tahun lalu ,rerata ratio industry,atau ratio yang dianggarkan. Pembandingan membantu auditor untuk mengungkapkan (1)peristiwa atau transaksi yang tidak biasa,(2)perubahan akuntasi,(3)perubahan usah,(4)fluktuasi acak atau,(5)salah saji,
2. Memeriksa kelengkapan dokumen yang mendukung bukti kas masuk dan memo kredit
3. Memeriksa kesesuain data yang tercantum dalam bukti kas masuk dan memo kredit dan dokumen pendukungnya
4. Memeriksa kebenaran data yang di_posting kedalam akun debitur berdasarkan bukti kas masuk dan memo kredit
5. Memastikan bahwa semua bukti kas masuk dan memo kredit yang disampel telah dicatat sebelah kredit akun debitur
Lakukan Vertifikasi Pisah Batas(Cuffot)Transaksi Penjualan dan Retur Penjualan
Vertifikasi pisah batas dimasukan untuk membuktikan untuk apakah klien menggunakan pisah batas yang konsisten dalam memperhitungkan transaksi penjualan yang termasuk dalam tahunyang diaudit dibandingkan dengan tahun yang disebelumnya .Jika klien tidak menggunakan tanggalpisah batas yang konsisten ,akaibat adalah transaksi penjualan yang seharusnya diakui sebagai pendapat transaksi penjualan tahun yang diaudit dapat diakui oleh klien sebagai pendapatan klien berikutnya. Dengan demikian klien tidak konsisten dalam mengguanakan tanggal pisah batas,perhitungan rugi laba tahun yang audit akan terpengaruh langsung.Oleh karan itu auditor melakuakan pemeriksaan terhadap transaski penjualan,returpenjualan,dan penerimaan kas dari debitur yang terjadi didalam beberepa minggu dsebelumnya dan sesudah tanggal neraca, untuk menentukan perlakuan yang tepat terhadap pengakuan pendapatan dan pencatatan transaksi penguranag piutang usaha.
Periksa dokumen yang mendukung piutang usaha dalam minggu terakhir tahun yang diaudit dan minggu oertama setelah neraca. Untuk membuktikan bahwa klien menggunakan pisah batas yang kosisten terhadap transaksipenjualan,auditor memeriksa fakturpenjuala dan dokumen pendukung yang dibuat dan dicatat oleh klien dalam periode sebelum dan sesudah tanggal neraca. Dengan membanding tanggal faktur,tanggal laporan mengirim barang dan syarat penjualan yang digunakan,auditor dapat membuktikan apakah transaksi penjualan dan pertambahan piutang usah yang terjadi dalam periode sebelum dan sesudah tanggalneraca, telah dicata dalam periode akuntansi seharusnya.


Periksa dokumen yang mendukung berkurangnya piutang usahs dalam minggu terakhir tahun yang diaudit dan minggu pertama setelah tanggal neraca. Untuk membuktikan kecepatan pisah batas dalam transaksi berkurangnya piutang usaha karena penerimaan kas dari debitur,auditor memeriksa dokumen buku kas masuk dan surat pemberitahuan(remittance advice)dari debitur yang dipakai sebagai dasar pencatatan didalam kartu piutang .Dari ini pemeriksaan auditor dapat membuktikan kecepatan pisah batas yang dipakai oleh klien dalam pencatatan penguranag piutang usah dari penguarangan kas dari debitur.




Lakukan Verifikasi Pisah Batas (Cutoff) Transaksi Penerimaan Kas. Auditor melakukan observasi terhadap semua kas yang diterima pada hari terakhir tahun yang diaudit untuk membuktikan apakah penerimaan kas tersebut telah dimasukkan ke dalam kas di tangan atau setoran dalam perjalanan dan penerimaan kas dalam tahun berikutnya tidak dimasukkan sebagai penerimaan kas tahun yang diaudit.
Pengujian terhadap Saldo Akun Rinci
Pengujian terhadap saldo akun rinci dalam siklus pendapatan difokuskan ke saldo piutang usaha dan akun penilainya (Cadangan Kerugian Piutang). Tujuan pengujian saldo akun piutang usaha rinci adalah untuk memverifikasi :
Keberadaan atau keterjadian
Kelengkapan
Hak kepemilikan
Penilaian
Lakukan Konfirmasi Piutang
Ada tiga tahap yang harus ditempuh oleh auditor dalam mengirimkan surat konfirmasi kepada debitur:
Tentukan metode, saat, dan luas konfirmasi yang akan dilaksanakan
Pilih debitur yang akan dikirimi surat konfirmasi, dan
Kirimkan surat konfirmasi
Kirimkan surat konfirmasi kepada debitur
Prosedur pengiriman surat konfirmasi kepada debitur dan penerimaan jawaban surat konfirmasi.
Periksa dokumen yang mendukung timbulnya piutang usaha
Untuk konfirmasi positif yang tidak diperoleh jawabannya, laksanakan prosedur alternative berikut ini:
Periksa dokumen yang mendukung pencatatan penerimaan kas dari debitur yang terjadi setelah tanggal neraca.
Periksa dokumen yang mendukung pendebitan dan pengkreditan akun piutang usaha kepada debitur yang bersangkutan.
Dokumen sumber yang diperiksa oleh auditor untuk membuktikan keberadaan piutang usaha yang dicantumkan di neraca adalah faktur penjualan, sedangkan dokumen pendukungnya terdiri dari surat order pengiriman, laporan pengiriman barang, surat muat, dan surat order dari pembeli atau kontrak penjualan. Jika hasil pengujian kepatuhan terhadap siklus pendapatan menunjukkan bahwa pengendalian intern terhadap siklus tersebut efektif, maka pemeriksaan terhadap dokumen sumber dan dokumen pendukung transaksi penjualan akan memberikan bukti mengenai keberadaan piutang usaha yang dicantumkan oleh klien di neraca. Prosedur audit ini merupakan prosedur audit alternative jika jawaban surat konfirmasi yang dikirimkan kepada debitur tidak dapat diperoleh auditor.
Periksa dokumen yang mendukung pencatatan penerimaan kas dari debitur yang terjadi setelah tanggal neraca.
Pemeriksaan penerimaan kas dari debitur yang terjadi setelah tanggal neraca akan dapat memberikan informasi kepada auditor mengenai keberadaan debitur yang saldo piutang kepadanya dicantumkan di neraca klien. Prosedur audit ini juga merupakan prosedur audit alternative, jika surat konfirmasi yang dikirimka kepada debitur tidak diperoleh jawaban.
Periksa dokumen pendukung timbulnya piutang usaha
Pemeriksaan terhadap dokumen pendukung transaksi timbulnya piutang usaha ini mempunyai tujuan:
Untuk membuktikan keberadaan piutang usaha dan,
Untuk membuktikan hak milik atas piutang usaha yang dicantumkan di neraca.
Periksa jawaban konfirmasi bank
Dari jawaban konfirmasi bank ini auditor dapat mengetahui wesel tagih yang didiskontokan ke bank dan piutang usaha yang dijaminkan dalam penarikan kredit dari bank.
Mintalah surat representasi piutang dari klien
Surat representasi digunakan oleh auditor untuk menyadarkan klien bahwa tanggung jawab atas kewajaran informasi yang disajikan di dalam laporan keuangan berada di tangan klien, bukan di tangan auditor. Surat representasi piutang berisi pernyataan klien mengenai piutang usaha yang disajikan di neraca.
Lakukan evaluasi terhadap kecukupan cadangan kerugian piutang usaha yang dibuat oleh klien
Prosedur ini ditempuh oleh auditor untuk memverifikasi penilaian piutang usaha yang dicantumkan di neraca. Menurut prinsip akuntansi berterima diumum, piutang usaha disajikan dalam neraca pada nilai bersih yang dapat ditagih dari debitur pada tanggal neraca. Oleh karena itu, verifikasi penilaian dimaksudkan untuk menilai kewajaran penentuan jumlah cadangan kerugian piutang usaha yang dibentuk oleh klien pada tanggal neraca.


Hitung kembali cadangan kerugian piutang usaha yang dibuat oleh klien
Auditor biasanya melakukan verifikasi penilaian piutang usaha dengan pertama kali melakukan penghitungan kembali jumlah cadangan kerugian piutang usaha, dengan menggunakna prosedur yang sama dengan yang digunakan oleh klien. Selanjutnya auditor biasanya juga menghitung ratio berikut ini untuk beberapa tahun sebelumnya guna menilai kewajaran jumlah cadangan kerugian piutang usaha:
Tingkat perputaran piutang usaha yang dihitung dengan rumus: pendapatan penjualan dibagi rerata saldo piutang usaha,
Jumlah hari pengumpulan piutang usaha yang dihitung dengan rumus: 365 dibagi tingkat perputaran piutang usaha.
Periksa penentuan umur piutang yang dibuat oleh klien
Langkah pertama dalam memverifikasi kewajaran penilaian piutang adalah meminta dari klien daftar umur piutang usaha per tanggal neraca. Terhadap daftar umur piutang usaha tersebut auditor melakukan prosedur audit berikut ini:
Lakukan footing dan cross footing terhadap daftar umur tersebut.
Bandingkan jumlah piutang usaha menurut daftar umur piutang ke akun Piutang Usaha di dalam buku besar.
Usut saldo piutang usaha kepada setiap debitur ke dalam kartu piutang yang bersangkutan.
Periksa penentuan umur piutang kepada setiap debitur dengan menggunakan informasi berikut ini:
Periksa syarat penjualan yang berlaku.
Periksa tanggal faktur yang belum dibayar oleh debitur pada tanggal neraca.
Hitung kembali umur piutang kepada setiap debitur sejak tanggal faktur tersebut pada butir 3b sampai dengan tanggal neraca.

Bandingkan cadangan kerugian piutang usaha yang tercantum di neraca tahun yang diaudit dengan cadangan tersebut yang tercantum di neraca tahun sebelumnya
Untuk menilai cukup tidaknya cadangan kerugian piutang yang dicantumkan di neraca klien di auditor membandingkan cadangan kerugian piutang usaha yang dibentuk oleh klien di neraca sekarang dengan yang dibentuk di neraca tahun sebelumnya. Dengan membandingkan pengelaman pengumpulan piutang tahun sebelumnya auditor akan memperoleh gambaran mengenai cukup tidaknya cadangan kerugian piutang usaha yang dibentuk oleh klien di neraca yang sekarang diaudit oleh auditor.

Periksa catatan kredit untuk debitur yang utangnya telah kadaluwarsa
Dari daftar umur piutang usaha, auditor daftar memperoleh informasi nama debitur yang piutang kepadanya telah lama kadaluwarsa. Dari informasi ini kemudian auditor akan memeriksa catatan kredit dan arsip korespondensi dengan debitur yang bersangkutan untuk memperoleh gambaran mengenai kemungkinan dapat ditagih atau tidaknya piutang kepada para debitur tersebut. Auditor juga mengajukan pertanyaan kepada klien mengenai kemungkinan dapat ditagih atau tidaknya piutang yang telah lama kadaluwarsa.

Penyajian Dan Pengungkapan Akun Dalam Laporan Keuangan

Bandingkan Penyajian Piutang Usaha dengan Penyajian
Menurut Prinsip Akuntansi Berterima Umum

Piutang usaha harus disajikan dalam neraca sesuai dengan prinsip akuntansi berterima umum. Auditor membandingkan penyajian dan pengungkapan piutang usaha yang disajikan klien dalam neraca dengan prinsip akuntansi berterima umum. Prosedur audit terhadap penyajian dan pengungkapan piutang usaha adalah: (1) memeriksa klasifikasi piutang ke dalam kelompok aktiva lancar dan aktiva tidak lancar, (2) memeriksa klasifikasi piutang ke dalam kelompok piutang usaha dan piutang nonusaha, (3) menentukan kecukupan pengungkapan dan akuntansi untuk transaksi antarpihak yang memiliki hubungan istimewa, piutang yang digadaikan, piutang yang telah dianjakkan (factored account receivable) ke perusahaan anjak piutang.

Periksa klasifikasi piutang ke dalam kelompok aktiva lancar dan aktiva tidak lancar. Piutang tipe tertentu tidak dapat dimasukkan dalam kelompok aktiva lancar, seperti piutang kepada manajer perusahaan, direksi, dan perusahaan afiliasi yang laporan keuangannya tidak dikonsolidasikan. Menurut prinsip akuntansi berterima umum, piutang tersebut harus disajikan terpisah dari piutang usaha dan disajikan dalam kelompok aktiva tidak lancar.

Periksa klasifikasi piutang ke dalam kelompok piutang usaha dan piutang nonusaha. Seperti tercantum dalam prinsip akuntansi berterima umum, piutang nonusaha harus disajikan di neraca terpisah dari piutang nonusaha. Piutang nonusaha yang merupakan piutang yang timbul dari transaksi selain penjualan barang dan jasa kepada pihak luar, seperti misalnya piutang kepada karyawan, piutang penjualan saham, piutang klaim asuransi, piutang pengembalian pajak, piutang dividen dan bunga harus disajikan terpisah dari piutang usaha.



Tentukan kecukupan pengungkapan dan akuntansi untuk transaksi antarpihak yang memiliki hubungan istimewa, piutang yang digadaikan, piutang yang telah dianjakkan (factored account receivable) ke perusahaan anjak piutang. Menurut prinsip akuntansi berterima umum, transaksi antarpihak yang memiliki hubungan istimewa harus diungkapkan memadai dalam neraca. Begitu pula, piutang yang digadaikan dan yang dianjakkan harus diungkapkan memadai dalam neraca.


BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Siklus pendapatan terdiri dari sistem penjualan kredit, sistem penjualan tunai, sistem retur penjualan dan sistem penghapusan piutang. Perancangan program audit untuk pengujian pengendalian berbagai sistem informasi akuntansi yang membentuk siklus pendapatan dilaksanakan melalui 5 tahap:
Pemahaman terhadap sistem informasi akuntansi untuk pelaksanaan transaksi
Penentuan kemungkinan salah saji potensial dalam setiap tahap pelaksanaan transaksi
Penentuan aktivitas pengendalian yang diperlukan untuk mendeteksi dan mencegah salah saji potensial dalam setiap tahap pelaksanaan transaksi
Penentuan prosedur audit untuk mendeteksi efektivitas aktivitas pengendalian
Penyusunan program audit untuk pengujian pengendalian terhadap transaksi

Pengujian substantif terhadap piutang usaha ditujukan untuk memperoleh keyakinan tentang keandalan catatan akuntansi yang bersangkutan dengan piutang usaha, membuktikan keberadaan piutang usaha dan keterjadian transaksi yang berkaitan dengan piutang usaha yang dicantumkan di neraca, membuktikan kelengkapan transaksi yang dicatat dalam catatan akuntansi dalam catatan akuntansi dan kelengkapan saldo piutang usaha yang disajikan dalam neraca, membuktikan hak kepemilikan klien atas piutang usaha yang dicantumkan di neraca, membuktikan kewajaran penyajian dan pengungkapan piutang usaha di neraca.






Lihat lebih banyak...

Komentar

Hak Cipta © 2017 CARIDOKUMEN Inc.